Tingkat Kesembuhan Covid-19 DI Jatim Lebih Tinggi Daripada DKI Jakarta

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa (dua dari kanan) pada rapat dengan tiga kepala daerah Malang Raya terkait persiapan PSBB di daerah tersebut, di Surabaya, Sabtu (9/5 - 2020). Istimewa
03 Agustus 2020 13:57 WIB Mutiara Nabila News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Angka kesembuhan pasien yang terinfeksi virus Corona (Covid-19) di Jawa Timur menjadi yang tertinggi di Indonesia. Angka ini sudah terjadi selama 20 hari dalam 25 hari terakhir.

Berdasarkan infocovid19.jatimprov.go.id per 2 Agustus 2020, jumlah pasien sembuh Covid-19 di Jawa Timur sudah mencapai 15.068 orang dari total 22.504 orang positif Covid-19 atau setara dengan 66,95 persen.

“Sementara kesembuhan nasional 61,9 persen. Jatim mencatat angka kesembuhan tertinggi di antara seluruh provinsi di Indonesia 20 kali dalam 25 hari terakhir,” tulis Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa melalui akun twitternya, @KhofifahIP, Senin (3/8/2020).

BACA JUGA : Menkes Terawan Berkantor di Surabaya Menyusul Tingginya

Jumlah kasus sembuh di Jatim lebih tinggi dari DKI Jakarta yang angka kesembuhannya 63,9 persen dan Jawa Barat di angka 60,14 persen.

Adapun, pada 2 Agustus 2020 tercatat tambahan kasus positif di Jatim menduduki urutan kedua terbanyak dengan tambahan kasus sebanyak 180 kasus baru, dengan sembuh 191 kasus dan nihil kasus meninggal.

Meskipun angka kesembuhan menjadi yang tertinggi, masyarakat Jawa Timut tetap tidak boleh lengah menjalankan dan melaksanakan protokol kesehatan. Pasalnya, masih ada sembilan wilayah di Jawa Timur yang masih menjadi zona merah atau zona dengan risiko penularan tinggi Covid-19.

Kesembilan daerah tersebut yaitu Kota Malang, Gresik, Kota Mojokerto, Mojokerto, Kota Pasuruan, Sidoarjo, Kota Surabaya, Jombang dan Kota Batu.

BACA JUGA : Khofifah Optimistis Jatim Bisa Kalahkan Covid-19

“Semangat disiplin jaga protokol kesehatan. Pakai masker, jaga jarak aman, tetap cuci tangan dan olah raga yang cukup ya lur,” imbau Khofifah.

Terpisah, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar kampanye penerapan protokol kesehatan dilakukan bertahap. Presiden mengarahkan bahwa dalam dua minggu ke depan kampanye difokuskan pada pemakaian masker, sedangkan dua minggu setelahnya untuk sosialisasi menjaga jarak dan imbauan lainnya.

"Mungkin dalam dua minggu ini kita fokus kampanye mengenai pakai masker, nanti dua minggu berikut kampanye mengenai jaga jarak atau cuci tangan, tidak dicampur langsung urusan cuci tangan, urusan jaga jarak, urusan tidak berkerumun, dan pakai masker," ujarnya saat membuka Rapat Terbatas Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, Senin (3/8/2020).

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia