Banyak Pencuri, Petani Jengkol Rela Menginap di Ladang Jelang Panen

Ilustrasi. - Harian Jogja/Nina Atmasari
01 Agustus 2019 10:07 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, LAMPUNG TIMUR-- Demi menjaga hasil panennya, petani jengkol Desa Maringgai, Lampung Timur, rela menginap di ladang untuk menjaga buah jengkol yang akan dipanen dalam beberapa hari ke depan.

"Saya dan sejumlah petani jengkol rela menginap di ladang saat musim seperti ini, karena takut jengkol yang sudah tua dan siap panen hilang," kata Ayu, petani jengkol setempat, Kamis (1/8/2019).

Ketakutan petani jengkol untuk meninggalkan ladang jengkol pada malam dan pagi hari, karena banyaknya buah jengkol siap panen yang habis dimakan oleh kelelawar dan digasak pencuri.

"Saya takut buah jengkol yang siap dipanen ini hilang dimakan kelelawar atau dipanen orang, jadi lebih baik saya beserta suami dan saudara menginap di ladang", katanya.

Selain dengan cara menginap di ladang, petani jengkol juga mengantisipasi kerugian akibat gagal panen dengan cara memasang jaring di sekitar pohon jengkol.

"Supaya tidak rugi seperti panen sebelumnya saya pasang jaring di sekeliling pohon jengkol supaya kelelawar tersangkut dan tidak makan buah jengkol," ujar Ayu.

Hal yang sama dikatakan oleh Saparudin, salah seorang petani jengkol. Panen jengkol saat ini berbeda-beda tiap ladang, meskipun harga normal Rp25.000 per kilogram.

"Akan tetapi kita takut juga kalau seperti ladang sebelah yang rugi hingga Rp7 juta akibat dicuri orang dan dimakan kelelawar," katanya.

Menurutnya, bila harga jengkol jauh lebih tinggi lagi daripada saat ini, akan lebih banyak lagi petani jengkol yang rela meninggalkan rumahnya dan menginap di ladang bersama keluarga.

"Kalau harga naik, banyak sekali petani yang pindah rumah ke ladang dengan membawa kasur, membawa lampu dan mengajak keluarga hanya untuk menjaga pohon jengkol yang terdiri dari 15 hingga 25 batang," kata Saparudin.

Sumber : Antara