Presiden: Perbaikan Pemberantan Korupsi Patut Disyukuri

Presiden Joko Widodo - Antara/Akbar Nugroho Gumay
31 Januari 2019 19:40 WIB Amanda Kusumawardhani News Share :

Harianjogja.com, JOGJA --Presiden Joko Widodo menganggap perbaikan indeks persepsi korupsi Indonesia yang naik menjadi 38 pada 2018 dari sebelumnya 37 patut diapresiasi.

Menurut Presiden, perbaikan dalam pencegahan dan penindakan korupsi harus disyukuri.

"Setiap kenaikan apapun harus kita syukuri. Dulu di 2014 [indeks] 34 sekarang 38 ini sebuah kenaikan," kata dia seusai menghadiri Green Festival 2019 di Jakarta Convention Center, Kamis (31/1/2019).

Jokowi menjelaskan, pada 1998, indeks korupsi Indonesia bahkan sempat melorot menjadi 20. Capaian saat ini diakuinya merupakan perbaikan signifikan dan Indonesia berhasil masuk ke golongan papan tengah dari sebelumnya menjadi negara terkorup di Asia.

"Itu terus diperbaiki, enggak mungkin langsung [naik] terus perbaikan sistem pemerintahan, perbaikan yang lain. Tadi bahwa kenaikan-kenaikan tersebut harus disyukuri," tekannya.

Oleh karena itu, dia meminta jangan lagi ada pihak yang menyebutkan bahwa korupsi Indonesia sudah di level stadium 4 karena hal tersebut tidak benar.

Mengacu pada hasil survei Transparency International Indonesia, Indeks Persepsi Korupsi Indonesia pada tahun lalu berada di posisi ke-89 dengan skor 38.

Hasil itu naik tujuh tingkat dibandingkan dengan 2017 yang berada di posisi ke-96 dengan skor 37. Artinya, Indonesia tidak sedikit lebih baik maupun lebih buruk dalam hal korupsi. Indonesia terbilang stagnan.

Dalam skala Asia Tenggara, Indonesia menempati urutan ke-4 setelah Malaysia, Brunei Darussalam, dan Singapura di peringkat pertama.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia