Advertisement

Kritik Prabowo, Menteri Luhut : Memangnya Hanya Kamu Saja yang Sayang Sama Negeri Ini?

Newswire
Kamis, 22 November 2018 - 16:50 WIB
Bhekti Suryani
Kritik Prabowo, Menteri Luhut : Memangnya Hanya Kamu Saja yang Sayang Sama Negeri Ini? Olah foto Prabowo Subianto dan Luhut Panjaitan. - JIBI/Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA- Pernyataan capres Prabowo Subianto soal pemerintah Indonesia yang dianggap menyerah ke bangsa asing ditanggapi Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan.

Luhut meminta Calon Presiden Nomor Urut 02, Prabowo Subianto untuk membaca paket kebijakan ekonomi ke-16 dengan jelas, sebelum berkomentar. Ini disampaikan Luhut terkait pernyataan Prabowo yang menganggap pemerintah menyerah kepada bangsa asing.

Luhut mengatakan, paket kebijakan ekonomi baru dikeluarkan pemerintahan Joko Widodo atau Jokowi untuk memperbaiki perekonomian di Tanah Air, di tengah pertumbuhan ekonomi global yang diprediksi masih akan melambat pada tahun 2019.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

"Jadi kalau sudah kita baca baik-baik, komentarin. Kita tidak pengin rakyat kita susah," ujar Luhut di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (22/11/2018).

Menurut Luhut, tidak hanya kubu Prabowo yang sayang dengan masyarakat Indonesia. Pemerintah, kata dia, juga akan terus berusaha untuk memperkuat perekonomian di Tanah Air.

"Memangnya hanya kamu saja yang sayang sama negeri ini? Kita juga sayang kok sama negeri ini," ketus Luhut.

Meski demikian, Luhut tidak menjawab pertanyaan wartawan saat ditanya Prabowo sudah salah paham menilai paket kebijakan ekonomi ke-16 pemerintahan Jokowi.

"Ya tanya saja sendiri," ucap dia.

Sebelumnya Prabowo, yang juga Ketua Umum Partai Gerindra itu mengkritik paket kebijakan ekonomi pemerintah ke-16. Prabowo menganggap paket kebijakan tersebut memberikan peluang besar kepada pihak asing untuk masuk dan menguasai 28 sektor industri di dalam negeri.

Advertisement

Prabowo menjelaskan bahwa paket kebijakan ekonomi pemerintah Indonesia jilid 16 tidak sesuai dengan semangat Undang-Undang Dasar (UUD) 1945 terutama pada pasal 33 ayat 1 yang berbunyi bahwa perekonomian disusun sebagai usaha bersama berdasar atas asas kekeluargaan dan pasal 33 ayat 2 yang menyebutkan bahwa cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara.

“Indikator-indikator saat ini menunjukan bahwa negara kita sedang memprihatinkan. Baru saja pemerintah mengeluarkan paket kebijakan ekonomi yang menurut saya itu wujud bahwa kita menyerah total kepada bangsa asing," kata Prabowo di kediamannya di Desa Bojong Koneng, Babakan Madang, Hambalang, Bogor, Jawa Barat, Selasa (20/11/2018).

"Negara kita sangat kaya memiliki banyak sumber daya alam yang bisa kita kelola sendiri,” Prabowo menambahkan.

Advertisement

Sumber : Suara.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

BPBD DIY Akan Luncurkan 55 Sekolah Aman Bencana

Jogja
| Senin, 03 Oktober 2022, 23:27 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement