Pascagempa, BNPB Nyatakan 48 Tewas di Palu, 356 Luka-Luka

Suasana pemukiman yang rusak akibat gempa dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah yang dipicu gempa bumi di Donggala, Sabtu (29/9/2018)./ANTARA FOTO - BNPB
29 September 2018 12:01 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -Tercatat ada 48 korban meninggal dunia pascagempa bumi dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah (Sulteng). Hal ini berdasarkan data yang dihimpun Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) sampai saat ini.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho menjelaskan, angka tersebut merupakan korban yang didata dari Kota Palu. Untuk Kabupaten Donggala, pihaknya masih belum mendapatkan informasi.

"Total 48 orang meninggal dunia dan diperkirakan terus bertambah. Ini di Kota Palu saja," kata Sutopo di Gedung BNPB, Matraman, Jakarta Timur, Sabtu (29/9/2018).

Para korban itu, kata Sutopo, sudah dilakukan evakuasi dan penanganan di Rumah Sakit (RS) yang ada di Kota Palu. Namun, petugas masih terus mmengevakuasi dengan peralatan seadanya.

Setidaknya, korban itu tersebar di Rumah Sakit (RS) Woodward Palu dua orang meninggal dunia, RS Budi Agung ada 10 meninggal dunia, RS Samartan Palu ada 6 korban meninggal dunia, dan RS Undata Palu dengan 30 korban meninggal dunia.

"Luka-luka ada 356 orang dan ribuan rumah rusak," jelas dia.

Menurut Sutopo, korban meninggal dunia sebagian besar akibat gempa bumi. Sementara untuk korban Tsunami masih dalam pendataan.

"Kami temukan banyak di pantai-pantai," ucap Sutopo.

Seperti diketahui, gempa berkekuatan 7,4 SR mengguncang kepulauan Sulawesi Tengah‎ sekira pada Jumat, 28 September 2018, sore. Gempa tersebut menimbulkan tsunami atau gelombang tinggi di bagian pesisir Kabupaten Donggala, Mamuju Utara, dan Palu.

Sumber : Okezone