KABUT ASAP : Kabupaten Rokan Hilir Berstatus Waspada Kesehatan

27 Juni 2013 04:15 WIB News Share :

http://www.harianjogja.com/?attachment_id=420082" rel="attachment wp-att-420082">http://images.harianjogja.com/2013/06/kabut-asap-SINGAPURA-REUTERS.jpg" alt="" />PEKANBARU-Pemerintah Kabupaten Rokan Hilir, Riau, menetapkan status waspada kesehatan kepada warga sebagai dampak dari kebakaran hutan dan lahan menyebabkan mudah terserang berbagai penyakit akibat kabut asap.

"Jarak pandang hanya sekitar 100 meter, maka kabut tebal dapat menimbulkan berbagai penyakit, maka dari itu ditetapkan status waspada," kata Kepala Dinas Kesehatan Pemkab Rokan Hilir HM Junaidi Saleh dihubungi dari Pekanbaru, Rabu (26/6/2013).

Menurut dia, warga yang hendak meninggalkan rumah untuk berbagai keperluan diharapkan menggunakan masker penutup mulut dan hidung.

Penggunaan masker tersebut sangat penting, katanya, sebagai antisipasi penyakit ISPA, batuk, pilek dan radang pernapasan.

Namun aparat Dinas Kesehatan Rokan Hilir telah membagikan sebanyak 25 ribu masker kepada warga yang membutuhkan.

Bahkan pembagian masker itu juga kepada penduduk pada masing-masing Puskesmas, kantor ke perhuluan, kecamatan, Koramil, Polsek maupun di tingkat RW dan RT.

Dia menyarankan kepada warga bahwa bila tidak ada keperluan yang mendesak, maka sebaiknya tidak meninggalkan rumah karena kabut asap masih tebal di udara.

Padahal sebelumnya, aparat Dinas Sosial Pemerintah Kabupaten Rokan Hilir, menyalurkan bantuan sembako kepada warga yang mengungsi akibat kebakaran hutan dan lahan sebanyak 272 warga di Kecamatan Bangko Pusako.

Kepala Dinas Sosial Pemkab Rokan Hilir Ferry H. Parya mengatakan fokus bantuan sembako diarahkan ke Kecamatan Bangko Pusako kepada warga pengungsi korban kebakaran.

Namun sembako yang diberikan itu berupa beras, kecap, telur, gula, kopi, teh, mie instan dan sarden untuk dapat dinikmati warga.

Sedangkan pihaknya juga memberikan kompor, gelas dan tikar serta kebutuhan lain yang tidak dapat diambil dari rumah karena untuk menuju tempat kediaman sekitar hutan telah terbakar.

Para warga di Bangko Pusako, Rokan hilir yang mengungsi tersebut merupakan pemilik kebun di tanah gambut dan ketika kemarau tiba lahan mereka terbakar.