Advertisement

Fenomena Ekuinoks Berpotensi Mengakibatkan Banjir IKN, Berikut Penjelasannya

Newswire
Rabu, 21 Februari 2024 - 22:37 WIB
Mediani Dyah Natalia
Fenomena Ekuinoks Berpotensi Mengakibatkan Banjir IKN, Berikut Penjelasannya Ilustrasi banjir - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Potensi banjir mengintai Pulau Kalimantan, termasuk salah satu kawasan Ibu Kota Nusantara atau IKN. Situasi ini dapat terjadi karena pergerakan semu Matahari saat berada di garis khatulistiwa atau ekuinoks.

"Ketika matahari mulai bergeser ke ekuator, maka yang kemungkinan terjadi banjir kawasan ekuator, salah satunya IKN, siap-siap diguyur basah," ujar Peneliti Ahli Utama Pusat Riset Iklim dan Atmosfer BRIN Eddy Hermawan saat dihubungi di Jakarta, Rabu (21/2/2024).

Advertisement

Ekuinoks merupakan fenomena astronomis ketika lintasan semuharian Matahari berada tepat di garis khatulistiwa atau ekuator bumi. Fenomena itu terjadi dua kali dalam setahun yakni 21 Maret dan 23 September.

Eddy menuturkan lama hujan saat fenomena ekuinoks berlangsung maksimal tiga hari, tetapi rata-rata hanya dua hari saja. Hujan turun saat Matahari menjelang ke garis ekuator Bumi. Menurutnya, jika ekuinoks terjadi pada 21 Maret 2024, maka hujan diperkirakan mulai turun pada tanggal 15 atau 16 Maret 2024.

"Nanti jangan kaget Samarinda banjir, Balikpapan banjir, IKN mulai terendam. Jangan kaget karena siklusnya memang begitu, tidak ada yang perlu dikhawatirkan, ini siklus (hujan) normal," kata Eddy.

Baca Juga

Progres Pembangunan Ibu Kota Negara di IKN Capai 55 Persen12.000 ASN

Pertama yang Dipindahkan ke IKN Tak Hanya Dapat Hunian Kedinasan

Sampai saat Ini, Pembangunan Istana Negara IKN 54,7 Persen

Lebih lanjut dia menyampaikan bahwa Monsun mengikuti angin dan angin mengikuti posisi Matahari. Ketika Matahari menuju garis ekuator, kata dia, artinya pusat tekanan rendah digeser ke bagian tengah bumi. Kondisi itu membuat massa uap air yang berasal dari berbagai wilayah, seperti Australia akan diarahkan ke garis ekuator membuat hujan mengguyur Pulau Kalimantan.

"Daerah seperti IKN basah terus dan mendung terus (saat ekuinoks). Puncak hujan terjadi dua kali dalam setahun," ujar Eddy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

Syawalan ke Ponpes dan Panti Asuhan, Pj. Bupati Kulonprogo Salurkan Bantuan

Kulonprogo
| Kamis, 18 April 2024, 22:47 WIB

Advertisement

alt

Sambut Lebaran 2024, Taman Pintar Tambah Wahana Baru

Wisata
| Minggu, 07 April 2024, 22:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement