Advertisement

Kasus Pneumonia Anak di China Meningkat, Kini Mulai Menyebar ke Eropa

Novita Sari Simamora
Jum'at, 01 Desember 2023 - 15:27 WIB
Mediani Dyah Natalia
Kasus Pneumonia Anak di China Meningkat, Kini Mulai Menyebar ke Eropa Ilustrasi penyakit paru/paru atau pneumonia / Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Jumlah pasien pneumonia anak di China yang meningkat membuat rumah sakit di China kewalahan. Terbaru, kasus ini juga terjadi di Eropa diikuti jumlah yang terus meningkat.

Dilansir dari San.com, Jumat (1/12/2023), kasus pneumonia anak di China memicu kekhawatiran baru akan terjadinya pandemi lainnya. Sementara para pejabat kesehatan dunia memantau situasi di China, kasus-kasus terus bermunculan dan melonjak di tempat lain di seluruh dunia.

Advertisement

"Kasus-kasus ini juga sedang menyebar ke seluruh Eropa. Denmark, Swedia dan Belanda baru-baru ini dilanda wabah serupa, dan pejabat kesehatan Denmark sudah mengatakan bahwa wabah ini telah mencapai tingkat epidemi," seperti dikutip dari situs luar negeri.

Baca Juga: Wabah Pneumonia di China, Kemenkes Imbau Masyarakat Tak Panik

Sementara itu, muncul video dari China yang menunjukkan para tenaga kesehatan mengenakan pakaian hazmat lengkap sedang menyemprotkan disinfektan ke seluruh sekolah, jalan, dan area publik lainnya, yang memiliki kesamaan dengan respons Tiongkok terhadap COVID-19. Pemerintah mengimbau kepada masyarakat untuk tetap menggunakan masker wajah dan jarak sosial. Namun, ada juga para pakar China untuk melakukan lockdown

Baca Juga: Lindungi Anak dari Pneumonia dengan Vaksin PCV

Para pejabat kesehatan di China dan Eropa mengatakan anak-anak saat ini lebih rentan terserang penyakit paru-paru karena sempat mengalami lockdown di era COVID-19. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan kasus-kasus pneumonia ini tidak menyerupai patogen baru apa pun, meskipun mereka terus menekan Tiongkok untuk meminta lebih banyak data dan informasi.

Baca Juga: Setelah Puncak Haji Kasus Pneumonia Meningkat

Para pejabat Tiongkok mengaitkan kasus-kasus ini dengan peningkatan kembali kasus-kasus tersebut pasca-lockdown, dan menepis kekhawatiran bahwa ini adalah virus yang benar-benar baru. Sebelumnya, China menerapkan lockdown terpanjang dan terketat di dunia selama pandemi COVID-19, yang menurut WHO membuat anak-anak Tiongkok kehilangan kemampuan untuk mengembangkan antibodi alami terhadap penyakit musiman yang lebih umum.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Jadi Tersangka Mafia Tanah Kas Desa, 3 Lurah di Sleman Terancam Dipecat

Sleman
| Jum'at, 23 Februari 2024, 12:37 WIB

Advertisement

alt

Rayakan Imlek, Solo Safari Sambut Pengunjung dengan Beragam Acara Seru

Wisata
| Senin, 12 Februari 2024, 17:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement