Advertisement

Lindungi Anak dari Pneumonia dengan Vaksin PCV

Lajeng Padmaratri
Sabtu, 24 September 2022 - 11:27 WIB
Arief Junianto
Lindungi Anak dari Pneumonia dengan Vaksin PCV Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA Pneumonia merupakan penyebab kematian utama pada bayi dan balita di dunia. Oleh karena itu, jaminan perlindungan kesehatan anak dari penyakit pneumonia terus didorong melalui program imunisasi Pneumococcal Conjugate Vaccine (PCV).

Berdasarkan laporan WHO pada 2017, sebanyak 15% dari kematian anak di dunia di bawah 5 tahun atau 5,5 juta disebabkan pneumonia. Tak heran jika di antara penyakit lain pada anak, pneumonia dianggap yang paling berbahaya karena menjadi penyebab kematian pertama bayi dan balita. Bahkan, PBB menyebut pneumonia sebagai penyakit kemiskinan, karena pneumonia paling marak di negara-negara termiskin di dunia.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Dikutip dari Antara, Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin mengemukakan bahwa kasus kematian bayi di Indonesia akibat pneumonia sekitar 14,5% dan pada balita sekitar 5% setiap tahunnya. Oleh karena itu, pemberian vaksin PCV sangat penting karena mampu menurunkan pneumonia secara drastis.

BACA JUGA: Perlu Diperhatikan, Ini Bahayanya Keseringan Minum Air Panas

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) meluncurkan program vaksinasi PCV di tingkat nasional pada Senin (12/9) lalu. Program imunisasi PCV ini bertujuan menekan kasus pneumonia sekaligus stunting di Indonesia. 

Kemenkes sudah berkomitmen melindungi anak Indonesia dari ancaman pneumonia melalui pemberian vaksin PCV yang dilaksanakan bertahap sejak 2017. Tahun ini, seluruh anak Indonesia mendapatkan perlindungan dari vaksin ini tanpa terkecuali.

Pada 2017, lebih dari 43.000 orang di Indonesia meninggal akibat pneumonia. Lebih dari 66% kematian tersebut terjadi pada kelompok usia di atas 50 tahun. Oleh karena itu, perlindungan sejak dini sangat diperlukan.

Budi menambahkan bahwa pneumonia tidak hanya menyebabkan radang paru pada bayi dan balita, melainkan juga mengganggu gizi penderitanya. Infeksi tersebut membuat bayi dan balita terganggu kesehatan gizinya hingga mengalami stunting.

Advertisement

Dia menegaskan penyakit tersebut dapat diobati jika terdiagnosa sedini mungkin. Selain itu, upaya pencegahannya dilakukan dengan imunisasi. "Ini terbukti di negara-negara di mana imunisasi PCV merupakan bagian dari program imunisasi rutin," kata dia.

Imunisasi PCV diberikan sebanyak tiga dosis. Dosis pertama pada usia dua bulan; kemudian dosis kedua pada usia tiga bulan; serta dosis ketiga pada usia 12 bulan. Vaksin ini akan diberikan gratis untuk seluruh anak Indonesia. Vaksin juga telah direkomendasikan oleh WHO dan lulus uji dari BPOM RI sehingga aman digunakan.

Temuan Pneumonia pada Balita di Indonesia:

Advertisement

2017 : 51,2%

2018 : 56,5%

2019 : 52,9%

2020 : 34,8%

Advertisement

2021 : 21,4%

Fakta-Fakta soal Pneumonia:

  1. Mencuci tangan dengan sabun dapat mengurangi risiko pneumonia hingga 50%
  2. Dapat menular melalui udara (batuk/bersin) dan darah
  3. Menyusui dapat mencegah pneumonia pada anak
  4. Imunisasi PCV dapat mencegah kematian pada anak akibat pneumonia

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Sabtu, 10 Desember 2022

Jogja
| Sabtu, 10 Desember 2022, 08:07 WIB

Advertisement

alt

Liburan di DIY saat Akhir Tahun? Fam Trip di Lokasi-Lokasi Ini Layak Dicoba

Wisata
| Jum'at, 09 Desember 2022, 16:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement