Advertisement

Uang Suap Dipakai Wali Kota Bandung untuk Beli Sepatu Branded

Newswire
Minggu, 16 April 2023 - 21:07 WIB
Maya Herawati
Uang Suap Dipakai Wali Kota Bandung untuk Beli Sepatu Branded Wali Kota Bandung Yana Mulyana (tengah) berjalan menuju mobil tahanan usai ditetapkan sebagai tersangka pasca terjaring OTT di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Minggu (16/4 - 2023). KPK menetapkan enam orang tersangka diantaranya Wali Kota Bandung dan pejabat di Dinas Perhubungan Kota Bandung dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT) terkait dengan kasus tindak pidana suap pengadaan CCTV dan jasa penyedia jaringan internet yang merupakan bagian dari program Bandung Smart City. Antara/Indria

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Komisi Pemberantasan Korupsi menahan Wali Kota Bandung Yana Mulyana atas dugaan suap terkait dengan pengadaan CCTV dan jaringan Internet Proyek Bandung Smart City. Duit suap Wali Kota Bandung menurut KPK dibelikan sepatu bermerek terkenal (branded) Louis Vuitton.

Selain itu dia juga diduga menerima fasilitas ke Thailand dari tersangka pemberi suap.

Advertisement

Seperti diketahui, Yana dan lima orang lainnya di lingkungan Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung dan swasta resmi ditetapkan sebagai tersangka suap pengadaan CCTV dan jasa internet pada proyek Bandung Smart City.

Penetapan mereka sebagai tersangka merupakan hasil dari Operasi Tangkap Tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Bandung, Jumat (14/4/2023).

Berdasarkan konstruksi perkaranya, Yana diduga menerima sejumlah uang dari Manager PT Sarana Mitra Adiguna (SMA) Andreas Guntoro.

Uang itu diberikan kepada Yana, melalui Sekretaris Dinas Perhubungan Pemkot Bandung Khairur Rijal, untuk uang saku terkait dengan pengondisian PT SMA pada proyek pekerjaan jasa internet atau internet service provider (ISP) pada Bandung Smart City.

"YM juga menerima sejumlah uang dari AG melalui KR sebagai uang saku dan YM menggunakan uang saku tersebut dengan membeli sepasang sepatu merek LV," terang Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron pada konferensi pers, Minggu (16/4/2023). 

Kepala Dinas Perhubungan Pemkot Bandung Dadang Darmawan turut diduga menerima uang dari Andreas melalui Khairur lantaran memerintahkan pengubahan termin pembayaran kontrak pekerjaan ISP senilai Rp2,5 miliar dari 3 termin menjadi 4 termin.

Setelah itu, terjadi kesepakatan terkait dengan pemberian uang persiapan menyambut lebaran di tahun ini.

Pengondisian peran PT SMA dalam proyek Bandung Smart City juga berbuah manis untuk keluarga Yana, sekaligus Dadang dan Khairul. Mereka diberikan fasilitas untuk bepergian ke luar negeri oleh PT SMA pada Januari 2023.

"YM [Yana] bersama keluarga, DD [Dadang] dan KR [Khairur] juga menerima fasilitas ke Thailand dengan menggunakan anggaran milik PT SMA," tutur Ghufron.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

Bukan Emas Asli, Pin untuk Dewan Sleman Seharga Rp175 Ribu Per Keping

Sleman
| Rabu, 24 Juli 2024, 10:17 WIB

Advertisement

alt

Ini Dia Surganya Solo Traveler di Asia Tenggara

Wisata
| Kamis, 18 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement