Advertisement

Ingat Cuaca Ekstrem! BNPB Minta Warga Jangan Maksa Liburan Akhir Tahun

Pernita Hestin Untari
Selasa, 27 Desember 2022 - 23:17 WIB
Bhekti Suryani
Ingat Cuaca Ekstrem! BNPB Minta Warga Jangan Maksa Liburan Akhir Tahun Ilustrasi - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA— Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Letjen TNI Suharyanto mengimbau masyarakat untuk waspada cuaca ekstrem jelang liburan akhir tahun.

Menurutnya bencana bisa datang kapan saja, mengingat Indonesia juga merupakan negara yang rawan bencana alam.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Belajar dari pengalaman terjadinya bencana, khususnya cuaca esktrem, tanah longsor, banjir, itu kejadiannya tidak dalam waktu lama. Boleh saja wisata boleh saja berlibur tapi liat cuaca ya, lihat kondisi jangan maksa,” kata Suharyanto di Jakarta Selasa (27/12/2022).

Suharyanto kemudian mengingatkan soal kejadian gempa Cianjur yang hanya terjadi dalam 7 detik. Namun mengakibatkan 60 ribu rumah hancur dan 600 orang meninggal dunia.

“Itu menunjukkan bahwa memang kita tinggal di daerah rawan bencana. Bencana itu bisa datang setiap saat dalam waktu yang singkat tetapi akibatnya sangat memprihatinkan,”paparnya.

Dia pun mengingatkan masyarakat untuk memiliki nalar tentang gempa. Terutama saat bergerak dari satu wilayah ke wilayah lain maupun ketika sedang berdiam diri di satu tempat. Terutama ketika terjadi cuaca ekstrem yang berpotensi berbahaya.

“Kalau memang sudah hujan, rapat gitu satu jam berturut-turut, kita lihat di depan jarak beberapa meter sudah enggak terlihat, itu sudah harus hati-hati,” katanya.

Suharyanto meminta masyarakat untuk segera mencari tempat uang aman apabila tinggal di daerah dengan dataran lebih rendah. Kemudian apabila meneduh, dia mengimbau masyarakat untuk mencari tempat yang aman.

BACA JUGA: Warga Jogja Bebas Merayakan Tahun Baru, Ini Imbauan Sultan HB X

“Kalau berteduh misalnya di rumah makan yang di belakangnya tebing, harus segera pindah. karena pengalaman selama ini, itu yang terjadi. Kami lihat di Cianjur, Warung Sate Shinta, itu hanya hitungan detik, beberapa puluh orang terkena [longsor],” ungkapnya.

Dia juga meminta agar masyarakat yang tinggal lembah-lembah untuk meninggalkan rumahnya apabila hujan berturut-turut.

“Sementara mengungsi ke tetangganya yang kebetulan mempunyai tempat atau rumah yang ridak berada di bawah tebing, mungkin seperti itu imbauanya,” tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Ratusan Pasangan Usia Subur di Kota Jogja Ikuti KB Gratis

Jogja
| Kamis, 02 Februari 2023, 05:57 WIB

Advertisement

alt

Seru! Ini Detail Paket Wisata Pre-Tour & Post Tour yang Ditawarkan untuk Delegasi ATF 2023

Wisata
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement