Advertisement

Lampaui Tahun Lalu, Laba BUMN Tembus Rp155 Triliun

Rinaldi Mohammad Azka
Senin, 05 Desember 2022 - 19:57 WIB
Budi Cahyana
Lampaui Tahun Lalu, Laba BUMN Tembus Rp155 Triliun Erick Thohir - JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan laba bersih konsolidasi BUMN per kuartal III/2022 telah melampaui kinerja setahun penuh selama 2021.

Berdasarkan data Kementerian BUMN, sampai dengan kuartal III/2022 yang belum diaudit, laba bersih konsolidasi BUMN tercatat sebesar Rp155 triliun. Naik 24 persen dibandingkan dengan laba bersih tahun penuh 2021 yang sebesar Rp124,7 triliun.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

"Sampai dengan kuartal III/2022, itu untuk tiga tahun terakhir, termasuk saat Covid-19 [2020- kuartal III/2022], total kontribusi BUMN kepada negara sebesar Rp1.198 triliun dari pajak, bagi hasil, PNBP, dan dividen. Nilai tersebut lebih tinggi Rp68 triliun dari kumulatif 3 tahun [2017--2019] yang sebesar Rp1.130 triliun," terangnya dalam Rapat Kerja di Komisi VI DPR, Senin (5/12/2022).

Menurutnya, kinerja laba konsolidasian BUMN serta kontribusi BUMN sudah menunjukkan adanya konsolidasi, efisiensi, dan fokus pembangunan ekosistem.

Erick juga menegaskan dalam laporan keuangan, sebenernya laporan buku laba konsolidasian BUMN per kuartal III/2022 mencapai Rp209 triliun. Namun, nilai tersebut termasuk laba hasil restrukturisasi Garuda senilai Rp54 triliun.

"Kami hanya bicara laba cash, kalau cash dan non-cash digabungkan bisa mencapai Rp209 triliun. Kami tidak masukan karena belum tentu ada non-cash besar lagi tahun depan seperti restrukturisasi ini," katanya.

Lebih lanjut, Erick memamerkan return emiten BUMN juga memberikan performa yang lebih baik dibandingkan dengan sektor swasta.

Berdasarkan datanya, capital gain emiten BUMN mencapai 8,2 persen, sementara kumulatif dividen sebesar 9,8 persen. Dengan demikian, total pengembalian atau return yang diterima pemegang saham mencapai 18 persen, lebih tinggi dibandingkan dengan swasta yang hanya 10,8 persen.

"Yang menggembirakan, kalau lihat benchmarking private sector di bursa, capital gain dan kumulatif dividen, konsolidasi BUMN kita bisa 18 persen return-nya, lebih baik dari private sector yang sebesar 10,8 persen," jelasnya.

Hal ini yang membuat Bursa Efek Indonesia (BEI) lanjutnya bersemangat bekerja sama dengan Kementerian BUMN. Alasannya, karena BUMN menjadi salah satu penopang pertumbuhan bursa, secara nilai terangnya BUMN yang melantai berperan 25 persen menjadi penggerak bursa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Fokus Pengembangan Gunungkidul Beralih dari Selatan ke Utara

Gunungkidul
| Rabu, 01 Februari 2023, 23:47 WIB

Advertisement

alt

Seru! Ini Detail Paket Wisata Pre-Tour & Post Tour yang Ditawarkan untuk Delegasi ATF 2023

Wisata
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement