Advertisement

Mahfud MD Klaim Bjorka Tak Punya Kemampuan Bobol Rahasia Negara

Surya Dua Artha Simanjuntak
Rabu, 14 September 2022 - 13:07 WIB
Budi Cahyana
Mahfud MD Klaim Bjorka Tak Punya Kemampuan Bobol Rahasia Negara Menko Polhukam Mahfud MD - Antara/Reno Esnir

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD mengklaim hacker Bjorka tidak memiliki kemampuan membobol rahasia negara.

Bjorka belakangan menjadi sorotan. Lewat akun Twitter-nya, dia mengklaim memperoleh informasi dan data pribadi milik sejumlah politisi dan institusi. Namun, Mahfud menegaskan Bjorka tak punya kemampuan meretas rahasia negara.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Kesimpulan tersebut, lanjut Mahfud, didapatkan setelah dirinya melakukan rapat dengan Satgas Perlindungan Data.

Satgas terdiri dari Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), Badan Intelijen Negara (BIN), Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), dan Polri.

“Kalau dari hasil kesimpulan tadi, apa yang disebut Bjorka ini, dia sebenarnya tidak punya keahlian atau kemampuan membobol yang sulit,” ungkap Mahfud dalam konferensi pers Pembentukan Satgas Perlindungan Data yang disiarkan di kanal YouTube Kemonko Polhukam RI, Rabu (14/9/2022).

Dia mengatakan data-data yang dibocorkan oleh Bjorka hanya berupa data dan surat-surat yang bersifat umum. Mahfud mengklaim belum ada rahasia negara yang bocor sehingga keamanan negara masih terlindungi.

Mahfud membandingkan serangan Bjorka masih jauh daripada serangan siber pada masa pemerintahan Presiden Susilo bambang Yudhoyono (SBY). Saat itu, lanjutnya, banyak data sensitif yang bocor di situs WikiLeaks.

BACA JUGA: Akun Instagram Ini Mengklaim Tahu Siapa Bjorka

"Kalau dulu zaman Pak SBY itu ada WikiLeaks gitu ya, itu pembicaraan telepon presiden aja bisa, dengan Perdana Menteri Australia, tersebar," ujarnya.

Mahfud menyimpulkan serangan siber yang dilakukan Bjorka hanya untuk mengingatkan pemerintah bahwa keamanan siber di Indonesia masih mudah dibobol sehingga harus diperbaiki. Meski begitu, dia menegaskan, belum ada rahasia negara yang bobol.

“Itu hanya ingin memberitahu kepada kita, menurut persepsi baik kita, ingin memberitahu bahwa kita harus hati-hati, kita bisa dibobol dan sebagainya. Tapi sampai saat ini tidak,” ujar Mahfud.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Libatkan Mahasiswa, Begini Kronologi Klithih di Titik Nol Jogja yang Viral

Jogja
| Rabu, 08 Februari 2023, 12:07 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement