Advertisement

Ribuan Umat Budha Ikuti Indonesia Tipitaka Chanting di Borobudur

Jumali
Minggu, 10 Juli 2022 - 14:27 WIB
Jumali
Ribuan Umat Budha Ikuti Indonesia Tipitaka Chanting di Borobudur Wisatawan mengunjungi Candi Borobudur di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Jumat (14/1/2022). - Harian Jogja/Nina Atmasari

Advertisement

Harianjogja.com, MAGELANG — Ribuan umat Budha dari Sangha Theravada Indonesia mengikuti Indonesia Tipitaka Chantng (ITC) dan Asalha Mahapuja 2566 Budhis Era (BE) di Taman Lumbini, Candi Borobudur, Kabupaten Magelang, Jumat (8/7/2022) hingga Minggu (10/7/2022).

Perwaklian Sangha Theravada Indonesia Bhikkhu Subhapa Mahathera mengungkapkan gelaran ITC dan Asalha Mahapuja ini adalah yang keenam kalinya sejak 2015-2019. Sebelumnya, akibat pandemi Covid-19, kegiatan ini digelar secara daring dan kini berlangsung secara langsung. Jumlah peserta ITC secara luring itu sekitar 1.200 orang.

"Tapi, Asalha Mahapuja mungkin bertambah, sekitar 3.500 (peserta)," kata Bhikkhu Subhapanno dikutip dari laman resmi Pemkab Magelang, Minggu (10/7/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Bhikkhu Subhapanno menuturkan Tipitaka adalah kitab suci agama Buddha yang berbahasa Pali. Untuk kali ini Sutta Pitaka yang akan dibaca adalah Majjhima Nikaya yang berisi teks-teks khotbah Budha Gautama. ITC ini juga menjadi sarana mengenalkan, mengajak, agar supaya umat Buddha bisa melihat ke dalam diri sendiri setelah belajar sama-sama dari membaca, mendengar uraian Dhamma (Kebenaran Mutlak), kemudian juga diskusi.

"Harapannya, setelah kembali ke tempatnya masing-masing, mereka menjadi agen-agen kebajikan untuk mengenalkan kandungan isi ajaran agama Buddha yang indah pada awalnya, pertengahannya, dan akhirnya," jelasnya.

Dijelaskan Bhikkhu Subhapanno, Asalha (bahasa Pali) atau Asadha (bahasa Sansekerta) Mahapuja, merupakan peringatan atas peristiwa ajaran Dhamma oleh Siddharta Gautama kepada lima murid pertamanya di Taman Rusa Isipatana, India. Para murid itu antara lain Kondanna, Bhaddiya, Vappa, Mahanama and Assaji.

Menurutnya, pada tahun sebelum pandemi, Asalha Mahapuja diawali dengan prosesi jalan bakti (Bhakti Yatra) dari Candi Mendut menuju Candi Borobudur. Namun karena kasus Covid-19 belum mereda, prosesi inipun ditiadakan. Sedangkan prosesi pradaksina atau mengelilingi Candi Borobudur tetap digelar dengan peserta ITC dan ribuan umat Buddha lainnya.

"Para umat dan bhikkhu akan mengelilingi candi selama tiga kali. Tapi, ada 20 bhikkhu yang akan naik ke stupa puncak," pungkasnya.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY: Berpotensi Hujan, Awas Angin Kencang dan Petir!

Jogja
| Kamis, 06 Oktober 2022, 08:37 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement