Advertisement

Challenge Malaikat Maut Renggut Nyawa, Platform Media Sosial Harus Selektif

Bernadheta Dian Saraswati
Jum'at, 01 Juli 2022 - 10:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Challenge Malaikat Maut Renggut Nyawa, Platform Media Sosial Harus Selektif Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA-Aksi nekat segerombolan remaja menghadang truk di jalan marak dilakukan. Teranyar, aksi yang dinamai dengan "Challenge Malaikat Maut"  tersebut sampai merenggut nyawa. 

Challenge Malaikat Maut adalah sebuah tantangan yang viral di TikTok dimana seseorang seolah-olah akan ditabrak, tetapi saat kendaraan mendekat, orang tersebut harus menyingkir dan menghindari tabrakan.

Berdasarkan pantauan Harianjogja.com, dalam tayangan video yang viral di beberapa platform media sosial, anak-anak yang masih berusia remaja itu mendadak masuk ke bahu jalan dan menghadang truk yang saat itu tengah melintas. 

Jika dilihat dari gerak-geriknya, mereka tidak ingin mencari tumpangan tetapi sengaja mengganggu truk dengan seakan-akan menabrakkan diri ke kendaraan itu secara tiba-tiba. Sontak truk-truk yang diberhentikan itu langsung menginjak pedal remnya. 

Tidak hanya sekali terjadi, aksi tersebut telah berulang kali dilakukan bahkan hingga memakan korban jiwa di berbagai tempat, seperti di Banten, Bandung, dan Bekasi.

Baca juga: Jangan Sebar Hal Ini di Media Sosial

Menanggapi hal itu, peneliti Pusat Kajian Masyarakat Digital atau Center for Digital Society (CfDS) Universitas Gadjah Mada Faiz Rahman mengatakan platform media sosial perlu selektif dan lebih aktif mendeteksi berbagai konten yang mendorong orang untuk melakukan aksi yang membahayakan keselamatan.

Menurutnya selain dari pengelola platform media sosial, diperlukan perhatian serius dari berbagai pihak, baik dari pemerintah, orang tua, dan masyarakat secara umum. “Saat ini, banyak orang mencoba peruntungan untuk menjadi viral di media sosial dengan membuat konten. Tidak jarang, tren viral yang diikuti masyarakat merupakan sesuatu yang dapat membahayakan diri, khususnya apabila aksi tersebut diikuti oleh anak,” kata Faiz Rahman.

Diakui Faiz, di tengah masifnya era digitalisasi, media sosial berperan bagaikan pedang bermata dua. Di satu sisi, media sosial berperan sebagai sarana komunikasi. Di sisi lain, media sosial juga dapat menjadi titik berangkat terjadinya malapetaka. Terkait dengan penyebaran konten, media sosial tentu memegang peranan penting dalam menyaring konten yang dapat membahayakan keselamatan. “Platform media sosial perlu lebih aktif dalam mendeteksi berbagai konten yang mendorong orang untuk melakukan aksi yang membahayakan keselamatan,” tegasnya.

Penegakan regulasi di platform media sosial dan moderasi konten berbahaya menjadi salah satu langkah pertama dan utama yang bisa dilakukan untuk mencegah penyebarluasan konten yang mendorong seseorang membahayakan keselamatan dirinya sendiri. Di samping itu juga diperlukan edukasi literasi digital juga harus ditingkatkan.

Advertisement

“Pemerintah memiliki peranan yang signifikan dalam menyiapkan dan memfasilitasi kegiatan edukasi yang mumpuni bagi masyarakat. Berbagai kegiatan literasi digital yang telah dilakukan oleh lembaga pemerintah, bekerja sama dengan berbagai platform media sosial, lembaga pendidikan, organisasi kemasyarakatan, hingga komunitas perlu untuk semakin di masifkan guna meningkatkan literasi digital masyarakat,” urainya.

Selain itu, akomodasi literasi digital dalam kurikulum pendidikan formal juga semakin menunjukkan urgensinya, mengingat dampak negatif dari penggunaan media sosial semakin banyak menyasar anak-anak dan remaja. Selain platform media sosial dan pemerintah, orang tua memiliki posisi yang sentral untuk mengedukasi anak dalam bermedia sosial.

“Orang tua juga harus memiliki tingkat literasi digital yang mumpuni, sehingga dapat menjadi contoh dan memberikan edukasi yang maksimal bagi anaknya untuk dapat menyaring dan merespons berbagai informasi yang diterima. Orang tua juga perlu melakukan pengawasan dan memberikan pengertian kepada anak untuk tidak melakukan perbuatan yang membahayakan diri sendiri untuk kepentingan konten media sosial.” lanjut Faiz.

Advertisement

Bagi para pembuat konten, Faiz mengingatkan bahwa insiden yang terjadi belakangan ini seharusnya juga dapat menjadi pelajaran bagi para pembuat konten untuk memperhatikan aspek keselamatan ketika membuat konten di media sosial. “Penyebaran konten yang membahayakan diri menjadi pekerjaan rumah bersama. Peningkatan literasi digital dan moderasi konten menjadi dua kunci utama yang perlu diperhatikan oleh berbagai pihak untuk meminimalisir dampak negatif dari penggunaan dan penyalahgunaan media sosial,” pungkasnya.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

Listrik Jogja Padam 3 Jam Hari Ini, Cek waktu dan Lokasinya!

Jogja
| Selasa, 09 Agustus 2022, 10:27 WIB

Advertisement

alt

Dulu Dipenuhi Perdu Liar, Kini Pantai Goa Cemara Jadi Primadona Baru Wisata di Bantul

Wisata
| Senin, 08 Agustus 2022, 15:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement