Advertisement

Puncak Gelombang Omicron BA4 dan BA5 Diperkirakan Juli 2022

Szalma Fatimarahma
Jum'at, 01 Juli 2022 - 07:27 WIB
Budi Cahyana
Puncak Gelombang Omicron BA4 dan BA5 Diperkirakan Juli 2022 Warga antre mengikuti vaksinasi Covid-19 yang diselenggarakan oleh Polres Tangerang Kota dalam rangka HUT Bhayangkara Ke-76 di Neglasari, Tangerang, Banten, Rabu (15/6/2022). Munculnya Covid-19 subvarian Omicron BA.4 dan BA.5 membuat sejumlah warga antusias mengikuti vaksinasi Covid-19 yang didominasi vaksin booster. ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal - aww.\\r\\n\\r\\n

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Gelombang Covid-19 yang disebabkan Omicron subvarian BA.4 dan BA.5 akan berdampak serius pada orang dengan komorbid, lanjut usia, dan individu yang belum vaksinasi dosis ketiga atau booster.

Ahli epidemiologi dari Griffith University Dicky Budiman menekankan bahwa BA4 dan BA5 memiliki kemampuan menyebabkan reinfeksi untuk kesekian kalinya. Hal ini menunjukkan kerusakan yang lebih serius pada organ tubuh penderita.   

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Subvarian tersebut mampu menyebabkan reinfeksi. Kekebalan tubuh yang terbentuk dari pemberian vaksin Covid-19 tidak lagi berlaku melawan BA4 dan BA5,” jelas Dicky kepada Bisnis, Rabu (29/6/2022).

Mengutip jurnal Covid-19 Positive Patiens at Higher Risk of Developing Neurodegenerative Disorders, sebanyak 43.375 orang terdeteksi positif Covid-19 memiliki risiko 3,5 kali lebih tinggi untuk didiagnosis penyakit Alzheimer, 2,7 x Stroke Iskemik, 2,6 kali penyakit parkinson, serta kemungkinan hingga 4,8 kali lebih tinggi mengalami pendarahan intraserebral.

Subvarian BA4 dan BA5 memiliki tingkat keseriusan yang hampir serupa dengan varian Delta. Hal ini disebabkan subvarian BA4 dan BA5 membawa mutasi yang sama dengan varian Delta, yakni mutasi L452.

“Mutasi mampu menyebabkan subvarian BA4 dan BA5 bereplikasi di jaringan paru dan menimbulkan keluhan seperti pada pasien terinfeksi varian Delta, misalnya peradangan paru dan pneumonia,” tutur Dicky.

Dikutip dari CNN, tingkat antibodi penetralisir yang terbentuk dari infeksi ataupun vaksinasi memiliki efektivitas kerja yang lebih rendah pada subvarian BA4 dan BA5, menyebabkan lolosnya subvarian tersebut dari sergapan antibodi.  

Direktur Pusat Penelitian Virologi dan Vaksin di Beth Israel Deaconess Medical Center, Dan Barouch, menuturkan bahwa pihaknya mencatat pengurangan titer antibodi penetralisir yang lebih tinggi terhadap subvarian BA4 dan BA5, jika dibandingkan dengan subvarian BA1 dan BA2.

Advertisement

“Data kami menunjukkan bahwa subvarian BA4 dan BA5 dapat menyebabkan lonjakan infeksi bahkan pada populasi dengan tingkat kekebalan vaksin yang tinggi serta individu dengan kekebalan BA1 dan BA2 alami,” dikutip dari CNN, Rabu (29/6/2022).

Meski demikian, Dicky memastikan bahwa upaya vaksinasi masih menjadi salah satu langkah perlindungan yang efektif, guna menekan lonjakan kasus Covid-19 yang disebabkan subvarian BA4 dan BA5.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnies.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Hujan Deras Buat Tujuh Kecamatan di Kulonprogo Tergenang Banjir

Kulonprogo
| Selasa, 06 Desember 2022, 08:37 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement