Advertisement

Crazy Rich Bermunculan Bikin Warga Ikut-ikutan Berinvestasi Meski Ilegal

M Faisal Nur Ikhsan
Rabu, 22 Juni 2022 - 17:37 WIB
Bhekti Suryani
Crazy Rich Bermunculan Bikin Warga Ikut-ikutan Berinvestasi Meski Ilegal Ilustrasi - Investor memantau pergerakan harga kripto melalui ponselnya di Jakarta, Minggu (20/2/2022). - Bisnis/Eusebio Chrysnamurti

Advertisement

Harianjogja.com, SEMARANG – Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wilayah DI Yogyakarta, Parjiman, menyebut fenomena munculnya figur Crazy Rich di Tanah Air telah memengaruhi persepsi masyarakat soal produk investasi, misalnya pada produk cryptocurrency serta robot trading.

Crypto dan robot trading seakan-akan menjadi tren investasi masa kini yang disebut-sebut dapat memberikan imbal hasil tinggi dalam waktu yang singkat, tanpa membutuhkan usaha atau effort yang lebih dari para penggunanya,” jelas Parjiman, Rabu (22/6/2022).

Advertisement

Namun demikian, Parjiman menyebut masyarakat memang belum begitu memahami instrumen serta mekanisme investasi dari dua produk tersebut. Sehingga, cuan yang diharapkan masyarakat bisa saja berganti jadi kerugian.

Kepala Biro Pembinaan dan Pengembangan Pasar Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti), Tirta Karma Senjaya, menjelaskan bahwa pada dasarnya robot trading boleh saja digunakan investor ataupun perusahaan berjangka. Namun demikian, teknologi tersebut hanyalah suatu pilihan yang mesti dipahami segala risiko dan keuntungannya.

BACA JUGA: 328 SD di Gunungkidul Kekurangan Murid, 2 SD Tak Dapat Murid Baru

Persoalan yang muncul kemudian, ketika masyarakat menggunakan robot trading dari perusahaan yang tidak terdaftar dan tidak berizin. Dengan iming-iming keuntungan, Tirta menyebut masyarakat jadi salah paham dengan teknologi itu.

“Apa bedanya kemudian dengan penggandaan uang? Bedanya cuma [penggandaan uang itu] pakai baju seperti dukun. Kalau [robot trading] ini berdasi, di kantor, dikemas dengan teknologi,” ujar Tirta.

Tirta mengingatkan bahwa masyarakat mesti sadar bahwa ada banyak robot trading yang dikemas untuk menguntungkan perusahaan si pembuat. “Banyak fenomena justru software-nya bisa mengarah pada hacking, bahkan hijacking. Jadi sistem  yang ada di pasar itu bisa di-hijack,” jelasnya.

Untuk itu, kedepannya, Bappebti bersama OJK bakal menertibkan penggunaan teknologi robot trading tersebut. “Bukan nanti perusahaan robot ini boleh trading atau yang ilegal kemarin kita legalkan. Bukan seperti itu. Tapi mana saja yang boleh berkegiatan menggunakan robot trading,” jelas Tirta.

Advertisement

Tirta menambahkan bahwa salah satu perusahaan yang dilarang menggunakan robot trading adalah perusahaan dengan izin Multi Level Marketing atau MLM. Pasalnya, selama ini, ada banyak perusahaan MLM yang bermain di area abu-abu itu, padahal Tirta menyebut penggunaan robot trading oleh perusahaan MLM sudah menyalahi perizinan pemerintah.

“Setiap kegiatan ataupun perusahaan yang berizin MLM itu dilarang melakukan kegiatan perdagangan berjangka komoditi,” tegasnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

32 Tim DIY-Jateng Bertarung di Festival Sepak Bola Anak KU-10

Jogja
| Sabtu, 25 Juni 2022, 17:07 WIB

Advertisement

alt

Daftar 10 Kota Paling Layak Huni di Dunia

Wisata
| Sabtu, 25 Juni 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement