Advertisement

Ganjar Pranowo Diberi Gelar Bangsawan Bugis

Media Digital
Rabu, 08 Juni 2022 - 09:27 WIB
Budi Cahyana
Ganjar Pranowo Diberi Gelar Bangsawan Bugis Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menerima gelar bangsawan Bugis. - Istimewa

Advertisement

SEMARANG—Alunan syair mengiringi empat perempuan naik ke panggung. Sambil memutar, mereka ikut merapal syair Pepe-pepeka ri Makka. Di tangganya, api menyala dari seikat ijuk. Sesekali dia mengarahkan api ke lengan lalu ke badan.

Sejurus kemudian, dengan sebuah isyarat mempersilakan, mereka mengundang sosok pria berambut putih untuk nai ke panggung. Syair berbahasa Makassar itu masih berdendang ketika dua perempuan mengarahkan api ke lengan sampai ke sekujur badan pria berambut putih.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Tak ada luka. Pun tak ada sisa menyala meski beberapa saat api dijalarkan. Pria berambut putih itu justru tersenyum begitu melihat raut bahagia yang terpancar dari empat perempuan itu. Seolah lega, orang yang mereka “bakar” tak mempan dilalap api. Tak lama kemudian pria itu kembali ke tempat awal dia duduk.

Sekembalinya ke tempat duduk, pria berambut putih mengaku telah dua kali “dibakar” seperti itu. Tak ada yang terbakar, tak ada luka bahkan tidak merasakan panas. “Yang pertama saat penobatan saya sebagai Daeng Manaba, juga dibakar,” kata dia. Daeng Manaba merupakan gelar bangsawan Bugis untuk Ganjar Pranowo, Gubernur Jawa Tengah.

Berbagai prosesi dan adat masyarakat Sulawesi Selatan memang tak asing bagi Ganjar, termasuk Pepe-pepeka ri Makka. Terlebih prosesi itu memiliki nilai filosofis tinggi dan sangat berpengaruh pada kehidupan masyarakat di Sulsel. Secara bahasa, Pepe-peperi ri Makka berarti kobaran api di Makkah. Dari pengartian secara bahasa itu akhirnya didapat sebuah nilai bahwa masyarakat Bugis, Makassar khususnya ikut memegang semangat dakwah sebagaimana yang dilakukan di Makkah.

Momen dibakar yang kedua ini dirasakan Ganjar saat dirinya dijadikan salah satu tauladan bersama 9 gubernur lain dalam pembentukan desa antikorupsi. Acara itu diselenggarakan Komisi Pemberantasan Korupsi di Gowa Sulsel pada Selasa 7 Juni 2022. KPK telah menetapkan 10 desa di Indonesia sebagai percontohan desa antikorupsi. Desa Banyu Biru Kabupaten Semarang di Jawa Tengah salah satunya. Karena dianggap bisa mengelola sekaligus mengoptimalkan pemanfaatan seluruh anggaran yang diterima.

"Iya (Desa Banyu Biru) salah satu dari 10 desa di 10 provinsi yang dipilih KPK untuk jadi percontohan desa antikorupsi. Ini akan jadi pionir. Tapi kia akan genjot yang ada di Jawa Tengah. Pulang dari sini, saya perintahkan semua desa di Jateng melakukan itu," kata Ganjar.

Layaknya prosesi Pepe-peperi ri Makka, Ganjar mendapat kepercayaan dari KPK untuk terus berdakwah laku antikorupsi sampai ke desa-desa. Begitu pula 9 gubernur lain yang diundang ke sana. (ADV)

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Malioboro Mall Gelar Christmas Under the Sea untuk Rekreasi Keluarga

Jogja
| Rabu, 30 November 2022, 10:17 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement