Advertisement

Ini Daftar Titik Rawan Macet di Pantai Selatan Jawa saat Mudik lebaran

Dany Saputra
Rabu, 20 April 2022 - 17:27 WIB
Bhekti Suryani
Ini Daftar Titik Rawan Macet di Pantai Selatan Jawa saat Mudik lebaran Kendaraan pemudik memadati pintu gerbang tol Cipali, Palimanan, Cirebon, Jawa Barat, Kamis (30/5/2019). Arus mudik di gerbang tol Cipali pada H-6 terpantau padat. - ANTARA FOTO/Dedhez Anggara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Kementerian Perhubungan (Perhubungan) mencatat ada sejumlah titik rawan macet di jalur Pantai Selatan Jawa (Pansela) kendati menjadi jalur alternatif dari jalur tengah dan jalur Pantai Utara Jawa (Pantura), saat arus mudik Lebaran 2022.

Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kemenhub Djoko Sasono mengatakan bahwa jaringan infrastruktur jalan dari Jakarta hingga Banjar Patroman terpantau baik. Hal itu disampaikannya saat meninjau langsung kesiapan jalur Pansela untuk arus mudik, Selasa (19/4/2022).

"Lokasi yang diwaspadai tersebut utamanya merupakan titik pasar tumpah seperti Pasar Limbang dan Pasar Malangbong di Kabupaten Garut," kata Djoko, dikutip dari siaran pers, Selasa (19/4/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Setelah peninjauan, Kemenhub akan mengevaluasi titik-titik yang berpotensi untuk mengalami kemacetan. Djoko berharap jalur selatan Jawa ini nantinya dapat menjadi jalur alternatif bagi para pemudik. Khususnya, dari jalur tengah dan jalur Pantura.

"Saya mengharapkan paling tidak kalau bisa 20 persen pun bisa beralih ke Pansela, maka beban di jalur tengah dan jalur pantura bisa sedikit lebih baik. Semoga saja Pansela betul-betul bisa menjadi alternatif bagi pemudik ke Jawa Tengah dan Jawa Timur," ungkapnya.

Untuk itu, Kepala Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD) Wilayah IX Denny Michels Adlan mengatakan akan menyiapkan sejumlah strategi untuk mengantisipasi kemacetan di jalur Pansela, seperti di Pasar Limbangan.

BACA JUGA: Tak Pulang ke Rumah, Tersangka Pembunuhan Sadis di Wirobrajan Tidur di Kuburan

"Di Pasar Limbangan, rencana akan dilakukan kanalisasi berupa pemasangan water barrier dan traffic cone untuk sterilisasi angkot ngetem dan untuk tempat penyeberangan masyarakat khusus atau zebra cross kemudian tergantung situasi akan diberlakukan one way sepenggal," ujarnya.

Selanjutnya, Kemenhub juga mengimbau agar para pemudik kendaraan pribadi yang melalui Pansela dapat menggunakan jalur alternatif menuju Sumedang via Wado. Namun, jalur tersebut tidak disarankan bagi kendaraan besar seperti bus/truk.

Advertisement

Kemenhub lalu mengungkap sejumlah jalur alternatif bagi para pemudik jalur darat. Alternatif pertama yaitu Cileunyi–Solokan Jeruk --Alun Alun Majalaya–Simpang 3 Cijapati–Rancasalak–Kadungora–Lingkar Leles–Cibatu–Pasar Bandrek–Malangbong–Tasikmalaya.

Lalu, alternatif kedua yakni Cileunyi–Jatinangor (Via Tol Exit Pamulihan)–Parakan Muncang – Cicalengka–Simpang 3 Cijapati.

Kemudian, alternatif ketiga yaitu Cileunyi–Pamulihan–Leuwigoong–Sumedang. Terakhir, untuk alternatif keempat yaitu Cileunyi–Pamulihan–Wado–Tasikmalaya.

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

ITDA Seimbangkan Intelektual dan Atittude Mahasiswa Baru

Sleman
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 16:37 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement