Advertisement

Biden Ingin Keluarkan Rusia dari G20

Hadijah Alaydrus
Sabtu, 26 Maret 2022 - 07:37 WIB
Budi Cahyana
Biden Ingin Keluarkan Rusia dari G20 Presiden Joko Widodo (kiri) melakukan pertemuan bilateral dengan Presiden Amerika Serikat Joe Biden (kanan) di Glasgow, Skotlandia, Britania Raya, Senin (1/11/2021). ANTARA FOTO/Biro Pers dan Media Kepresidenan/Laily Rachev/Handout - wsj.

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Indonesia sebagai pemegang presidensi G20 menghadapi desakan dari Presiden AS untuk mengeluarkan Rusia dari keanggotaan G20.

Presiden AS Joe Biden ingin Rusia dikeluarkan dari G20, tetapi dia menekankan bahwa hal itu adalah keputusan organisasi. Tidak hanya itu, dia juga menambahkan bahwa Ukraina akan hadir sebagai pengamat alternatif di sidang KTT G20.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Indonesia sendiri hingga saat ini belum memberikan komentar apapun terkait dengan desakan dari AS dan G7. Kedutaan Besar Rusia di Indonesia mengungkapkan bahwa Presiden Vladimir Putin berniat hadir di KTT G20 pada November 2022.

Biden berbicara pada konferensi pers di Markas Besar NATO setelah pertemuan dengan para pemimpin aliansi dan G7 di hari pertemuan puncak yang luar biasa di Brussels mengenai invasi ke Ukraina.

Dilansir dari The Independent, Presiden AS memperingatkan China untuk tidak membantu Rusia atau mempertaruhkan ekonominya. Selain itu, dia menegaskan akan ada tanggapan yang tepat terhadap penggunaan senjata kimia jika terbukti.

Biden berjanji akan mengunjungi pengungsi di perbatasan Polandia besok. Saat ini, Biden tengah bertemu dengan Dewan Eropa dalam satu hari yang berfokus pada persatuan sekutu.

Pertemuan Kamis kemarin (24/3/2022) dimaksudkan untuk berkoordinasi dengan sekutu NATO tentang bantuan militer untuk Ukraina, sanksi baru terhadap Rusia, dan peningkatan pertahanan di Eropa Timur. AS juga sekarang secara resmi menuduh pasukan Rusia melakukan kejahatan perang di Ukraina.

AS juga mengumumkan akan menyambut 100.000 pengungsi yang terlantar akibat invasi Rusia — salah satu penerimaan pengungsi terbesar di negara itu dalam beberapa tahun terakhir.

Advertisement

Di AS, jajak pendapat terbaru menunjukkan mayoritas orang Amerika ingin presiden mengambil sikap lebih keras terhadap Rusia, sementara peringkat persetujuannya tetap tidak berubah sejak awal konflik di Eropa.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Denhanud 474 Kopasgat Pastikan Kesiapan Penanggulangan Bencana

Sleman
| Minggu, 27 November 2022, 01:37 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement