Advertisement

5 Orang Terluka, Sejumlah Kaca Pecah Akibat Petasan hasil Racikan Siswa

Kurniawan
Senin, 14 Maret 2022 - 19:37 WIB
Bhekti Suryani
5 Orang Terluka, Sejumlah Kaca Pecah Akibat Petasan hasil Racikan Siswa Ilustrasi petasan. - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO—Sejumlah siswa di Solo, Jawa Tengah terluka akibat petasan hasil racikan. Tak hanya itu sejumlah kaca di ruang kelas juga pecah.

Kapolresta Solo, Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak mengonfirmasi terjadinya letusan di salah satu ruang kelas di sebuah sekolah menengah atas (SMA) swasta di Kota Solo pada Kamis (10/3/2022) sekitar pukul 10.30 WIB.

Letusan tersebut menurut dia berasal dari sebuah petasan hasil racikan seorang siswa sekolah itu. Berdasarkan informasi yang dihimpun kepolisian, tidak ditemukan motif ekstrem dari aksi peledakan petasan di dalam ruang kelas itu.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

“Sementara ini memang latar belakang lain yang sifatnya ekstrem tidak ada, lebih kepada kenakalan remaja. Kami menggandeng BK sekolah untuk membina siswa bersangkutan. Kami berharap ini yang terakhir,” ujar dia, Senin (14/3/2022).

Ihwal daya letus petasan yang sampai membuat beberapa kaca ruang kelas pecah, menurut Ade low explosive. Diduga lokasi penyulutan petasan di dalam ruang kelas yang membuat suara letusannya bergema dan menghancurkan kaca.

BACA JUGA: Diusir Petugas saat Berjualan di Malioboro, Pedagang Asongan Mengadu ke DPRD Jogja  

“Kategorinya petasan, low explosive. Itu di ruang kelas, tertutup, sehingga bergema dan menghancurkan kaca-kaca,” urai dia. Disinggung siswa pelaku penyulutan petasan, Ade menyatakan masih di bawah umur dan sudah dibina.

Remaja itu memiliki rasa ingin tahu yang besar sehingga meracik sendiri petasan dan menyulutnya di dalam ruang kelas. Ihwal cara meracik petasan tersebut, menurut Ade dari belajar secara otodidak dengan melihat konten di kanal Youtube.

“Awalnya melihat Youtube lalu mencoba-coba, dibawa ke sekolah. Saat PTM selesai si anak ini meletakkan itu di lantai, lalu disulut. Satu petasan saja, dibawa dari rumah dimasukkan tas. Selesai PTM, siswa sulut petasan itu,” kata dia.

Advertisement

Dari pendalaman yang dilakukan polisi, Ade menerangkan, si anak tidak menyangka petasan racikannya bisa membuat beberapa kaca ruang kelas pecah, dan lantai ruangan rusak atau berlubang. Bahkan lima orang siswa mengalami luka.

“Tiga kaca ruang kelas retak dan pecah, satu lantai keramik berlubang. Selain itu lima orang siswa/siswi, tiga orang sempat mengalami berdengung pendengarannya, dan dua anak lainnya luka lecet di tangan dan kepala,” sambung dia.
Pada hari itu juga kelima siswa-siswa itu dilarikan ke RS JIH Solo dan RS Panti Waluya Solo untuk mendapatkan pertolongan medis. Dan setelah dilakukan pemeriksaan medis oleh tenaga kesehatan, mereka kembali bersekolah esok harinya.

Sementara ihwal bahan baku petasan, menurut Ade dibeli si anak secara online dari beberapa toko. Terkait hal itu, dia meminta orang tua dan sekolah agar mengawasi anak-anak dari aktivitas yang membahayakan diri sendiri dan orang lain.

Advertisement

“Jadi dia membeli bahan-bahan dari beberapa toko online, secara terpisah. Dan ini kita berharap mengimbau kepada seluruh ortu, sekolah, agar menyampaikan pesan kepada anak didik agar menghindari aktivitas berbahaya,” ujar dia. Sedangkan untuk bahan-bahan petasan yang dipakai si anak menurut Ade sudah dikirimkan ke Laboratorium Forensik Polda Jateng.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

13 Guguran Lava Merapi Terjadi Dalam Sepekan

Sleman
| Sabtu, 24 September 2022, 21:07 WIB

Advertisement

alt

Mengenal Pendekar Roti Kolmbeng Terakhir di Jogja

Wisata
| Sabtu, 24 September 2022, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement