Mahasiswa UNS Meninggal dalam Diklat Menwa, Pakar Sebut Militerisme Tak Lagi Relevan di Kampus

Ilustrasi - Pixabay
27 Oktober 2021 16:47 WIB Chrisna Chaniscara News Share :

Harianjogja.com, SOLO—Wajah resimen mahasiswa (menwa) dalam sorotan setelah meninggalnya seorang peserta diklat Korps Mahasiswa Siaga (KMS) Batalyon 905 Jagal Abilawa UNS. Peristiwa ini dinilai menunjukkan sistem yang tidak beres dalam organisasi bercorak militeristik tersebut. Menwa perlu adaptif dengan iklim demokrasi di kampus sehingga kegiatan mereka kontekstual terhadap perkembangan zaman.

Hal itu disampaikan Kepala Pusat Studi Keamanan dan Perdamaian Universitas Gadjah Mada (UGM) Jogja, Najib Azca, saat berbincang dengan JIBI, Selasa (26/10/2021). Najib mengatakan Menwa di masa depan perlu diletakkan dalam kerangka pendidikan kampus. Menwa, imbuh Najib, tak bisa lagi mempertahankan pendekatan militeristik seperti halnya saat Orde Baru. “Organisasi bercorak militeristik sudah tidak relevan dengan konteks menghidupkan iklim kampus yang demokratis,” ujar pengajar senior di Departemen Sosiologi UGM itu.

BACA JUGA: Mahasiswa Meninggal akibat Dipukul Saat Ikut Diklat Menwa UNS, 18 Saksi Diperiksa

Pascareformasi, posisi menwa sebenarnya telah dibebaskan dari belenggu militerisme dengan keluarnya Surat Keputusan Bersama (SKB) 3 Menteri yakni Menteri Pertahanan Keamanan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan serta Menteri Dalam Negeri. Kebijakan itu membuat menwa hanya menjadi unit kegiatan mahasiswa (UKM) di bawah penguasaan kampus.

Namun pendekatan militeristik dalam menwa dihidupkan kembali oleh Kementerian Pertahanan pada 2015. Organisasi itu kembali di bawah komando tentara. Najib mengatakan menwa perlu mengembangkan kegiatan yang nirkekerasan jika masih ingin mendapat tempat di kampus maupun masyarakat umum. “Kalau tidak segera berbenah, saya khawatir keberadaan menwa justru melestarikan budaya kekerasan dan otoritarianisme dalam kampus,” ujarnya.

Najib menilai upaya pengembangan karakter dan kedisiplinan dapat dilakukan tanpa harus menggembleng fisik menjurus kekerasan. Menurut dia, penekanan tanggung jawab sosial, solidaritas pada rekan dan komunitas dapat menjadi pendekatan yang inovatif. Selain itu Najib mendorong Menwa mampu mengemas isu ketahanan negara dengan lebih kekinian. “Bagaimana menwa mampu meningkatkan jiwa nasionalisme melalui konten-konten digital yang mencerahkan.”

Meninggalnya peserta diklat Menwa UNS harus menjadi perhatian bagi Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi. Najib menyebut bukan tak mungkin banyak kasus serupa di daerah lain tapi tak terungkap ke publik. “Apalagi sekarang pemerintah sedang menggalakkan program Kampus Merdeka. Artinya kampus perlu memberi ruang kreasi dan inovasi, tentunya yang nirkekerasan,” kata dia. 

 

 

Sumber : JIBI/Solopos