Advertisement

ISEI Aktif Dukung Percepatan Pemulihan Ekonomi Selama Pandemi Covid-19

Abdul Hamied Razak
Rabu, 01 September 2021 - 06:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
ISEI Aktif Dukung Percepatan Pemulihan Ekonomi Selama Pandemi Covid-19 Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA- Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) terus berpartisipasi aktif dalam mendukung percepatan pemulihan ekonomi dari Covid-19. Hal tersebut disampaikan dalam Kongres ISEI XXI dan Seminar Nasional 2021 yang digelar di Makasar, Selasa (31/8/2021).

Seminar tersebut mengusung tema “Peran ISEI dalam Penguatan Sinergi untuk Mengakselerasi Pemulihan Ekonomi Nasional di Era Digital”. Sejumlah pembicara kunci yang hadir pada kegiatan ini di antaranya Menteri Keuangan RI, Sri Mulyani Indrawati, dan Ketua Umum Kadin, M. Arsjad Rasjid.

Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo, dalam sambutan secara virtual menyampaikan harapannya kepada ISEI untuk menjadikan kondisi perekonomian nasional dan global yang membaik sebagai momentum untuk bersama-sama melakukan percepatan transformasi ekonomi.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

"Percepatan transformasi ekonomi membutuhkan sinergi berbagai pihak. Melalui kongres ISEI XXI ini, diharapkan lahir gagasan dan pemikiran-pemikiran maju untuk membantu bangsa dalam melalui masa-masa sulit pandemi Covid-19 ini,” ungkap Jokowi melalui rilis yang diterima Harian Jogja, Selasa (31/8/2021).

Baca juga: Keistimewaan DIY Perlu Perkuat Budaya dan Pariwisata

Sejalan dengan itu, Ketua Umum Pengurus Pusat ISEI, Perry Warjiyo, menyampaikan tiga aspek penting yang perlu diperkuat guna menghadapi peradaban baru akibat pandemi Covid-19. Pertama, digitalisasi. Akselerasi ekonomi dan keuangan digital nasional yang menjadi game-changer selama pandemi, serta digitalisasi di berbagai bidang lainnya.

Kedua, katanya, aspek inklusi. Menurutnya perlu dilakukan akselerasi inklusi ekonomi dan keuangan, pada UMKM dan sektor pertanian khususnya melalui klasterisasi, kewirausahaan, akses pembiayaan, dan digitalisasi. "Ketiga, ekonomi hijau. Tekanan untuk ramah lingkungan semakin tinggi, sehingga perlu direspons melalui kebijakan reformasi struktural maupun digitalisasi," kata Perry.

Ia juga menyampaikan empat strategi pokok yang perlu dijadikan program konkrit ISEI ke depan. Selain penguatan sinergi untuk mempercepat pemulihan ekonomi nasional perlu dilakukan penguatan strategi untuk mendorong inovasi dan implementasi kebijakan reformasi struktural dalam mencapai Indonesia Maju.

Lebih lanjut, katanya, percepatan digitalisasi ekonomi dan keuangan, dan bidang bidang lain (pendidikan, kesehatan, sosial) secara menyeluruh dan terakhir optimalisasi program pemberdayaan (empowerment) pengurus dan anggota ISEI di pusat dan daerah. 

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement

alt

Baru Kenalan dengan Pacar lewat Aplikasi Jodoh, Gadis di Bantul Kehilangan Motor

Bantul
| Selasa, 04 Oktober 2022, 20:07 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement