Gempa M 6,5 Guncang Tojo Una Una, BNPB: Warga Diimbau Tetap Tenang

Ilustrasi seismograf. Alat ini merupakat perangkat yang mengukur dan mencatat gempa bumi. - Antara
27 Juli 2021 05:47 WIB Rio Sandy Pradana News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan perkembangan sejumlah wilayah di Provinsi Sulawesi Tengah usai merasakan guncangan kuat gempa Magnitudo 6,5.

Plt. Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari mengatakan pusat gempa tersebut berada 59 km timur laut Tojo Una Una dan berkedalaman 10 km.

"BPBD setempat masih berada di lapangan untuk memantau situasi dan mengimbau warga tetap tenang," kata Muhari dalam siaran pers, Senin (26/7/2021).

BACA JUGA : Gempa Jogja, BMKG: Bukan Megathrust 

Perkembangan pascagempa pada Senin malam (26/7/2021), pukul 21.30 WIB, Pusat Pengendali Operasi (Pusdalops) BNPB melaporkan BPBD Kabupaten Tojo Una Una masih berada di lokasi untuk mengimbau warga untuk tetap tenang dan tidak panik, seperti dilakukan di tengah warga Kecamatan Una Una. Di samping itu, BPBD meminta warga untuk menginformasikan apabila terjadi kerusakan rumah atau warga terdampak di wilayahnya.

Dia menuturkan upaya evakuasi mandiri tampak dilakukan warga Kecamatan Togean. Mereka yang tinggal di tepi pantai mengungsi ke tempat yang lebih tinggi. Hingga kini tidak ada laporan kerusakan di kecamatan tersebut.

Laporan lain juga disampaikan BPBD setempat mengenai situasi di beberapa kabupaten lain di Provinsi Sulawesi Tengah, seperti Kabupaten Morowali Utara, Pohuwato, Banggai, dan Poso.

BACA JUGA : Begini Cerita Tim UGM Ciptakan Sistem Deteksi Gempa Tiga 

BPBD Kabupaten Morowali Utara memantau kondisi lapangan setelah warganya merasakan guncangan kuat, sedangkan di Kabupaten Banggai, kondis telah normal kembali dan tidak ada laporan kerusakan.

Di wilayah Kabupaten Poso, warga juga merasakan guncangan kuat. Dampak guncangan memicu pasien Covid-19 yang berada di lantai 3 RSUD Poso berhamburan turun keluar bangunan. BPBD setempat pun segera mendirikan tenda untuk para pasien Covid-19.

Sementara itu, BPBD Bolaang Mongondow Utara di Provinsi Sulawesi Utara melaporkan warga beberapa kecamatan di wilayahnya merasakan guncangan kuat, seperti Kecamatan Bintauna, Kaidipang, Pinogaluman, Bol Itang Baat dan Bol Itang Timur.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia