Profil Harmoko, Mantan Menteri Penerangan Era Soeharto Pencetus Kelompencapir

Mantan Menteri Penerangan era Soeharto, Harmoko. - Antara
04 Juli 2021 22:07 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Mantan Menteri Penerangan era orde baru pimpinan Soeharto, Harmoko meninggal dunia, Minggu (4/7/2021). Almarhum meninggal dunia pukul 20.22 WIB di RSPAD Gatot Soebroto.

Harmoko merupakan tokoh yang menarik perhatian publik. "Atas petunjuk bapak presiden", adalah kalimat ungkapan khas dari Harmoko,

Harmoko adalah politikus Indonesia yang pernah menjabat sebagai Menteri Penerangan Indonesia pada masa Orde Baru.

Harmoko juga pernah menjadi Ketua MPR pada masa pemerintahan BJ Habibie.

Baca juga: Mantan Menteri Penerangan Era Soeharto, Harmoko Meninggal Dunia di Usia 82 Tahun

Harmoko pernah menjabat sebagai Ketua Persatuan Wartawan Indonesia, dan kemudian menjadi Menteri Penerangan di bawah pemerintahan Soeharto.

Pada permulaan tahun 1960-an, setelah lulus dari Sekolah Menengah Atas, ia bekerja sebagai wartawan dan juga kartunis di Harian Merdeka dan Majalah Merdeka.

Pada tahun 1964 ia bekerja juga sebagai wartawan di Harian Angkatan Bersenjata, dan kemudian Harian API pada 1965.

Pada saat yang sama, ia menjabat pula sebagai pemimpin redaksi majalah berbahasa Jawa, Merdiko (1965). Pada tahun berikutnya (1966-1968), ia menjabat sebagai pemimpin dan penanggung jawab Harian Mimbar Kita. Pada tahun 1970, bersama beberapa temannya, ia menerbitkan harian Pos Kota.

Baca juga: Pasca-Kehabisan Oksigen di Sardjito, Puluhan Jenazah Antre untuk Dimakamkan

Sebagai menteri Penerangan, Harmoko mencetuskan gerakan Kelompencapir (Kelompok Pendengar, Pembaca dan Pirsawan) yang dimaksudkan sebagai alat untuk menyebarkan informasi dari pemerintah.

Harmoko pun dinilai berhasil memengaruhi hasil pemilihan umum (Pemilu) melalui apa yang disebut sebagai "Safari Ramadhan".

Sebagai Ketua Umum DPP Golkar, Harmoko dikenal pula sebagai pencetus istilah "Temu Kader". Terakhir, ia menjabat sebagai Ketua DPR/MPR periode 1997-1999 yang mengangkat Soeharto selaku presiden untuk masa jabatannya yang ke-7.

Namun dua bulan kemudian Harmoko pula memintanya turun ketika gerakan rakyat dan mahasiswa yang menuntut reformasi tampaknya tidak lagi dapat dikendalikan.