Virus Corona Varian Delta Sudah Menyebar di 74 Negara

Virus corona varian delta plus - istimewa
15 Juni 2021 17:37 WIB Sartika Nuralifah News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Virus Corona varian Delta yang pertama kali diidentifikasi di India telah terdeteksi di 74 negara dan terus menyebar dengan cepat.

Wabah varian Delta telah dikonfirmasi di Cina, AS, Afrika, Skandinavia, dan negara-negara lingkar Pasifik, termasuk di Indonesia. Para ilmuwan melaporkan bahwa itu virus varian ini lebih menular, serta menyebabkan penyakit yang lebih serius.

Menurut mantan komisaris Food and Drug Administration, Scott Gottlieb di AS, kasus varian Delta berlipat ganda kira-kira setiap dua minggu dan menyumbang 10% dari semua kasus baru, sementara di Inggris menyumbang lebih dari 90% kasus baru.

Sementara otoritas kesehatan di seluruh dunia mengumpulkan dan berbagi data tentang penyebaran varian baru. Ketakutannya adalah di negara-negara berkembang dengan sistem pemantauan yang kurang kuat, varian Delta mungkin sudah menyebar lebih jauh daripada yang dilaporkan.

Ashish Jha, dekan sekolah kesehatan masyarakat Universitas Brown di AS, pekan lalu menyebut varian Delta adalah varian paling menular yang pernah dilihat sejauh ini.

Seperti dalam pengenalan jenis virus corona sebelumnya selama pandemi, varian Delta terbukti merusak dan efektif dalam menghindari kontrol perbatasan dan tindakan karantina.

Seperti varian sebelumnya, Delta terbukti efektif dalam menghindari tindakan perbatasan dan karantina yang ada. Di Australia, kasus telah terlihat di Melbourne meskipun ada kontrol yang ketat.

WHO menetapkan Delta sebagai varian baru pada bulan April dan varian perhatian pada 11 Mei. Tampaknya menyebabkan gejala yang lebih parah. Menurut bukti yang terlihat dari India dan tempat lain, gejalanya termasuk sakit perut, mual, muntah, kehilangan nafsu makan, gangguan pendengaran dan nyeri sendi.

Bukti dari Guangzhou di Cina, khususnya, telah mengkhawatirkan. Di sana, pejabat kesehatan telah melaporkan 12% pasien menjadi sakit parah atau kritis dalam tiga hingga empat hari sejak timbulnya gejala dan individu yang sakit dapat menginfeksi lebih banyak orang.

Penelitian di China, yang mencerminkan secara luas bahwa di Inggris varian Delta telah menjadi dominan, juga telah menemukan strain yang tampaknya agak lebih resisten terhadap vaksin, khususnya dosis tunggal. Demikian dilansir dari Guardian.

Semuanya telah memicu perdebatan baru tentang bagaimana pemerintah harus menanggapi varian Delta. Di tengah kesulitan dalam mencegah penyebaran varian secara global, berbagai negara mencoba pendekatan yang berbeda untuk mengendalikan penyebarannya.

Mungkin yang paling radikal, seperti yang terlihat pada wabah awal virus corona di Wuhan. Pendekatan China setelah kasus pertama varian Delta yang dikonfirmasi, pada seorang wanita berusia 75 tahun di Liwan, sebuah distrik di selatan kota Guangzhou setelah mengunjungi restoran.

Ini mendorong langkah-langkah baru termasuk kendaraan antar-jemput tanpa pengemudi yang mengirimkan makanan dan kebutuhan lainnya ke puluhan ribu orang di distrik-distrik yang tengah melakukan lock down, sementara armada 60 drone memastikan orang-orang tetap berada di dalam rumah.

Pada hari Senin, Indonesia mengatakan bahwa mereka memperkirakan gelombang baru virus corona akan memuncak pada awal Juli, karena varian Delta menjadi lebih dominan di beberapa daerah dan dengan okupansi rumah sakit di Jakarta mencapai 75%.

Beban kasus di India telah menurun dalam beberapa minggu terakhir. Selain itu, Inggris juga sedang diawasi ketat oleh negara-negara yang program vaksinasinya sudah maju dengan baik seperti AS dan Israel.

Gottlieb, yang berada di dewan Pfizer dan telah menulis buku tentang pandemi, mengatakan bahwa varian Delta tidak dapat dihindari akan menjadi dominan di AS. Komentar Gottlieb menggemakan komentar Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, yang seminggu sebelumnya memperingatkan bahwa AS tidak dapat membiarkan varian Delta menjadi dominan seperti yang terjadi di Inggris.

“Jelas sekarang penularannya tampaknya lebih besar daripada tipe liar, ini adalah situasi, seperti di Inggris di mana mereka memiliki dominan B.1.1.7 [varian Alpha], dan kemudian [varian Delta] mengambil alih. Kami tidak bisa membiarkan itu terjadi di Amerika Serikat." Ujar Fauci.

Namun, untuk saat ini, AS  berpegang teguh pada kebijakannya untuk melindungi dari varian tersebut melalui mendorong vaksinasi, dengan sedikit tekanan untuk penguncian baru atau pembatasan serupa.

Sementara kekhawatiran meningkat di negara-negara dengan sistem kesehatan dan program vaksin yang berkembang dengan baik, yang paling mengkhawatirkan adalah dampak potensial dari varian Delta di negara-negara miskin.

Rumah sakit di ibu kota Republik Demokratik Kongo, Kinshasa, telah kewalahan oleh peningkatan infeksi Covid. Presiden, Félix Tshisekedi, mengatakan negara itu berada di tengah gelombang ketiga yang sebagian didorong oleh varian Delta.

Pemerintah Zimbabwe pada akhir pekan mengumumkan lockdown secara lokal selama dua minggu untuk distrik Hurungwe dan Kariba setelah mendeteksi varian Delta. Pemerintah mengatakan lebih dari 40 kasus telah dicatat dalam tiga hari terakhir.

Sumber : JIBI/Bisnis.com