35 Warga Palestina dan 3 Israel Tewas dalam Aksi Saling Balas Serangan di Gaza

Api dan asap membubung selama serangan udara Israel di tengah maraknya kekerasan Israel-Palestina, di Jalur Gaza selatan, 11 Mei 2021. - REUTERS / Ibraheem Abu Mustafa
12 Mei 2021 12:17 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA- Israel melakukan ratusan serangan udara di Gaza hingga dini hari Rabu (11/5/2021), ketika kelompok Islamis dan kelompok militan Palestina lainnya menembakkan beberapa serangan roket ke Tel Aviv dan Bersyeba.

Akibatnya, 35 warga Palestina dan tiga di Israel tewas. Insiden ini disebut-sebut menjadi aksi saling balas serangan udara paling intensif selama bertahun-tahun.

Satu bangunan tempat tinggal bertingkat di Gaza runtuh dan satu lagi rusak berat setelah berulang kali terkena serangan udara Israel.

Israel mengatakan pihaknya menyerang sasaran Hamas, termasuk pusat intelijen dan situs peluncuran roket.

Baca juga: Menyentuh Hati, Ini Detik-Detik Azan Berkumandang di Stadion Wembley

Itu adalah serangan terbesar antara Israel dan Hamas sejak perang 2014 di Gaza, dan memicu kekhawatiran internasional bahwa situasinya bisa lepas kendali.

Utusan perdamaian Timur Tengah PBB, Tor Wennesland mengatakan di Twitter: "Hentikan tembakan segera. Ini bisa meningkat menuju perang skala penuh. Para pemimpin di semua sisi harus mengambil tanggung jawab deeskalasi.

"Biaya perang di Gaza sangat menghancurkan dan dibayar oleh orang-orang biasa. PBB bekerja dengan semua pihak untuk memulihkan ketenangan. Hentikan kekerasan sekarang," tulisnya.

Hingga Rabu pagi, warga Gaza melaporkan rumah mereka bergetar dan langit diterangi dengan serangan Israel, roket keluar, dan rudal pertahanan udara Israel mencegat mereka.

Baca juga: India Krisis Kayu Kremasi, Puluhan Mayat Korban Covid-19 Mengapung di Sungai Gangga

Orang Israel lari ke tempat berlindung atau ke trotoar di pantai dan ke selatan Israel di tengah suara ledakan saat rudal pencegat melesat ke langit.

Sayap bersenjata Hamas mengatakan pihaknya menembakkan 210 roket ke arah Beersheba dan Tel Aviv sebagai tanggapan atas pemboman gedung menara di Kota Gaza.

Di Tel Aviv, sirene serangan udara terdengar di sekitar kota. Bagi Israel, sasaran militan di Tel Aviv, ibu kota komersialnya, menimbulkan tantangan baru dalam konfrontasi dengan kelompok Islam Hamas, yang dianggap sebagai organisasi teroris oleh Israel dan Amerika Serikat.

Serangan udara itu menyusul ketegangan berminggu-minggu di Yerusalem selama bulan puasa Ramadhan, dengan bentrokan antara polisi Israel dan pengunjuk rasa Palestina di dalam dan sekitar Masjid Al-Aqsa, di kompleks yang dihormati oleh orang Yahudi sebagai "Temple Mount" dan oleh Muslim sebagai Tempat Suci Mulia.

Tampaknya kekerasan tidak akan segera berakhir. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memperingatkan bahwa militan akan membayar sangat mahal untuk roket yang mencapai pinggiran Yerusalem pada Senin selama liburan di Israel untuk memperingati perebutannya atas Yerusalem Timur dalam perang tahun 1967.

Pecahnya permusuhan membuat lawan politik Netanyahu menangguhkan negosiasi tentang pembentukan koalisi partai sayap kanan, kiri dan kiri tengah untuk menggulingkannya setelah pemilihan 23 Maret yang tidak meyakinkan.

Pemimpin oposisi Yair Lapid memiliki waktu tiga minggu tersisa untuk membentuk pemerintahan, dengan pemilihan baru - dan kesempatan lain bagi Netanyahu untuk mempertahankan kekuasaan - kemungkinan jika dia gagal.

Liga Arab, beberapa dari anggotanya menuduh Israel melakukan serangan "secara sembarangan dan tidak bertanggung jawab" di Gaza dan mengatakan bertanggung jawab atas "eskalasi berbahaya" di Yerusalem.

Hamas menamai serangan roketnya "Pedang Yerusalem", berusaha meminggirkan Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan menampilkan dirinya sebagai penjaga rakyat Palestina di Yerusalem.

Pemimpin kelompok militan, Ismail Haniyeh, mengatakan Israel telah menembakkan api di Yerusalem dan Al-Aqsa dan api meluas ke Gaza, oleh karena itu, bertanggung jawab atas konsekuensinya. "

Haniyeh mengatakan bahwa Qatar, Mesir dan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah melakukan kontak untuk meminta ketenangan tetapi pesan Hamas kepada Israel adalah: "Jika mereka ingin meningkatkan serangan, perlawanan sudah siap, jika mereka ingin berhenti, perlawanan sudah siap. "

Gedung Putih mengatakan pada Selasa bahwa Israel memiliki hak yang sah untuk mempertahankan diri dari serangan roket tetapi memberikan tekanan pada Israel atas perlakuan terhadap warga Palestina, dengan mengatakan Yerusalem harus menjadi tempat hidup berdampingan.

Amerika Serikat menunda upaya Dewan Keamanan PBB untuk mengeluarkan pernyataan publik tentang meningkatnya ketegangan karena itu bisa berbahaya bagi upaya di belakang layar untuk mengakhiri kekerasan, menurut para diplomat dan sumber yang akrab dengan strategi AS.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mendesak ketenangan dan "menahan diri di kedua sisi", dengan mengatakan: "Hilangnya nyawa Israel, hilangnya nyawa orang Palestina, Itu adalah sesuatu yang sangat kami sesali."

Dia menambahkan: "Kami mendesak pesan deeskalasi ini agar hilangnya nyawa ini segera berakhir.

Sumber : Reuters, Antara, Suara.com