Sengketa Hampir Berakhir, Google & Facebook Bersedia Bayar Media Australia

Ilustrasi Google. - Antara/Reuters
15 Februari 2021 14:37 WIB Reni Lestari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pemerintah Australia mengatakan Google dan Facebook Inc. hampir mencapai kesepakatan untuk membayar perusahaan media domestik atas berita yang ditayangkan di platform mereka. 

Menteri Keuangan Australia Josh Frydenberg mengadakan pembicaraan dengan Chief Executive Officer Facebook Mark Zuckerberg dan CEO Alphabet yang membawahi Google, Sundar Pichai selama akhir pekan.

"Kami sangat dekat dengan beberapa kesepakatan komersial yang sangat signifikan. Kami telah membuat kemajuan besar," kata Frydenber seperti dilansir Bloomberg, Senin (15/2/2021).

Sebelumnya, Google dan Facebook menentang undang-undang Australia yang akan memaksa mereka membayar perusahaan media untuk berita yang tayang pada platform kedua raksasa teknologi itu. Google bahkan sempat mengancam akan menutup mesin pencarinya di Australia jika undang-undang itu diberlakukan.

Parlemen akan mempertimbangkan undang-undang itu mulai pekan ini, memberikan insentif kepada raksasa internet itu untuk menyetujui persyaratan kompensasi untuk perusahaan berita sebelum beleid disahkan. Facebook menolak mengomentari pembicaraan spesifik apa pun.

"Kami telah terlibat dengan pemerintah Australia untuk menguraikan kekhawatiran kami tentamg undang-undang tersebut," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. Seorang juru bicara Google menolak berkomentar.

Jika Facebook dan Google gagal mencapai kesepakatan, undang-undang yang mewajibkan mereka membayar untuk setiap berita yang ditayangkan itu, berisiko menjadi kerangka bagi regulator di yurisdiksi lain termasuk Kanada dan Uni Eropa yang juga memiliki sengketa dengan keduanya.

Google mengusulkan untuk mengompensasi perusahaan media melalui produk News Showcase, tempat konten yang dikurasi akan dibayar, daripada terikat oleh undang-undang.

Seven West Media Ltd., penerbit The West Australian, mengatakan bahwa pihaknya setuju untuk memberikan berita untuk Showcase di bawah kemitraan jangka panjang.

Menurut Sydney Morning Herald, pemerintah Australia bersedia membiarkan dua perusahaan teknologi itu menghindari pembayaran berita jika perusahaan media mendaftar ke Google Showcase dan Facebook News. News Corp. dan Herald-publisher Nine Entertainment Co. belum bergabung dengan Google Showcase.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia