Dino Patti Djalal Ingatkan Publik Ada Komplotan Pencuri Sertifikat Rumah

Dino Patti Djalal - Youtube
10 Februari 2021 11:17 WIB Oktaviano DB Hana News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Mantan Wakil Menteri Luar Negeri Dino Patti Djalal mengimbau masyarakata agar waspada dengan komplotan pencuri sertifikat rumah.

Pasalnya, pendiri dan ketua Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI) ini mengalaminya langsung. Melalui akun Twitter resminya, Selasa (9/2/2021) 20.00 WIB, Dino mengatakan bahwa sertifikat rumah milik ibunya ternyata telah beralih nama di Badan Pertanahan Nasional (BPN) tanpa akta jual beli atau AJB.

"Agar publik waspada : satu lagi rumah keluarga saya dijarah komplotan pencuri sertifikat rumah. Tahu2 sertifikat rumah milik Ibu saya telah beralih nama di BPN padahal tidak ada AJB, tidak ada transaksi bahkan tidak ada pertemuan apapun dgn Ibu saya," demikian tulisnya di Twitter.

BACA JUGA : Pemilik Rumah Tidur, Maling Gasak Tas Isi Sertifikat 

Dia memerinci modus komplotan tersebut adalah mengincar target, membuat KTP palsu, berkolusi dengan broker hitam dan notaris bodong, dan memasang figur-figur yang mirip dengan foto di KTP. Menurutnya, figur-figur tersebut dibayar untuk berperan sebagai pemilik KTP palsu. 

Dino mengklaim bahwa komplotan ini sudah secara terencana menargetkan sejumlah rumah ibunya yang telah berusia lanjut. Oleh karena itu, dia meminta agar aparat kepolisian bisa dan berani membongkar tuntas perencana dan pelakunya.

"Yang penting, polisi harus bisa dan berani membongkar TUNTAS para sutradara/bos/aktor intelektual komplotan pencuri sertifikat rumah ini, bukan hanya menangkap kroco2nya. Komplotan ini sangat LIHAI & LICIN, dan sudah terlalu banyak merugikan rakyat," tulisnya.

Dino mengaku bahwa para 'sutradara' komplotan sertifikat rumah keluarganya itu sudah mulai bisa diidentifikasi. Dia pun berjanji akan menyebarkan foto dan nama mereka pada waktunya.

BACA JUGA : Berhasil Menangkap Maling, 2 Warga Ini Justru Dipenjarakan

"Sy yakin respon awal pimpinan komplotan ini nantinya adalah MENCOBA menyogok aparat keamanan agar bebas dr hukum. Jangan sampai!" tegas Dino dalam utasan itu.

Dia pun mengatakan bahwa sejak kemarin, polisi telah memulai pengusutan permasalahan itu dan mengejar pelakunya. "Sebagai keluarga korban, sbg pembayar pajak, saya minta polisi berantas komplotan ini dgn profesional, cepat + tuntas, terutama otak/pimpinannya," tegasnya.

Adapun hingga berita ini ditulis, ungggahan tersebut telah disukai sekitar 4.500 pengguna Twitter, lebih dari 3.000 kali diunggah ulang atau Retweet dan dikomenteri 290 kali.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia