WHO Tegaskan Deksametason Satu-satunya Obat Efektif untuk Pasien Covid-19 yang Parah

Dexamethasone - Antara/Reuters/Yves Herman
17 Oktober 2020 22:47 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menegaskan deksametason masih tercatat sebagai satu-satunya obatyang terbukti efektif melawan virus Corona untuk pasien yang parah.

Direktur Jenderal WHO Tedros Ghebreyesus mengungkapkan hasil sementara dari Uji Coba Terapi Solidaritas WHO dan merujuk pada influenza, yang dapat diatasi dengan menggunakan beberapa metode yang sama seperti yang digunakan untuk melawan Covid-19.

Beralih ke Uji Coba Terapi Solidaritas, Tedros mengatakan itu menunjukkan bahwa dua obat lain, remdesivir dan interferon, memiliki sedikit atau tidak ada efek dalam mencegah kematian terkait virus corona atau mengurangi waktu di rumah sakit.

"Untuk saat ini, deksametason kortikosteroid masih satu-satunya terapi yang terbukti efektif melawan Covid-19, untuk pasien dengan penyakit parah, berdasarkan hasil Solidarity Trial," kata Tedros dilansir dari Anadolu Agency.

Dexamerhasone digunakan dalam pengobatan berbagai kondisi, termasuk masalah rematik, berbagai kondisi kulit, alergi parah, asma, penyakit paru obstruktif kronik, croup, pembengkakan otak dan sakit mata setelah operasi mata. Ini juga digunakan dengan antibiotik pada kasus tuberkulosis.

Tedros menjelaskan, Solidarity Trial adalah uji coba terkontrol acak terbesar di dunia untuk terapi Covid-19, yang melibatkan hampir 13.000 pasien di 500 rumah sakit di 30 negara.

Pada bulan Juni, kepala WHO mengatakan badan kesehatan telah mengumumkan penghentian penelitian hydroxychloroquine. Kemudian, pada bulan Juli, ia mengumumkan tidak akan lagi mendaftarkan pasien untuk menerima kombinasi lopinavir dan ritonavir juga.

Tedros mengatakan Percobaan Solidaritas masih merekrut sekitar 2.000 pasien setiap bulan dan akan menilai pengobatan lain, termasuk antibodi monoklonal dan antivirus baru.

Terkait virus corona, Tedros mengatakan meski jumlah kematian yang dilaporkan di Eropa pekan lalu masih kurang dari seperempat jumlah yang dilaporkan pada pekan terburuk di bulan Maret, rawat inap semakin meningkat.

"Banyak kota melaporkan bahwa mereka akan mencapai kapasitas tempat tidur perawatan intensif dalam beberapa minggu," kata Tedros.

Pandemi Covid-19 telah merenggut lebih dari 1,1 juta nyawa di 188 negara dan wilayah sejak Desember lalu.

AS, India, Brasil, dan Rusia saat ini adalah negara yang paling parah terkena dampak.

Lebih dari 39 juta kasus telah dilaporkan di seluruh dunia, sementara hampir 27 juta pasien telah pulih, menurut angka yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins AS.

Tedros juga memperingatkan bahwa permintaan vaksin influenza mungkin melebihi pasokan di beberapa negara, terutama di belahan bumi utara, saat musim dingin tiba.

“Oleh karena itu, Kelompok Penasihat Strategis Ahli Imunisasi telah merekomendasikan bahwa, di antara lima kelompok risiko, petugas kesehatan dan lansia adalah kelompok prioritas tertinggi untuk vaksinasi influenza selama pandemi Covid-19,” katanya dilansir dari Anadolu Agency.

"Setiap tahun, ada hingga 3,5 juta kasus influenza musiman yang parah di seluruh dunia, dan hingga 650.000 kematian terkait pernapasan."

Selama musim dingin di belahan bumi selatan tahun ini, jumlah kasus flu musiman dan kematian lebih sedikit dari biasanya karena tindakan yang diambil untuk mengatasi Covid-19.

"Tapi, kami tidak bisa berasumsi bahwa hal yang sama akan terjadi di musim flu belahan bumi utara," kata Tedros.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia