Daftar Negara Paling Inovatif di Dunia pada 2020, Bagaimana dengan Indonesia?

Swiss - Graduateland.com
02 September 2020 22:07 WIB Rezha Hadyan News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Global Innovation Index (GII) edisi 2020 kembali menetapkan Swiss sebagai negara paling inovatif di dunia diikuti Swedia, Amerika Serikat (AS), Belanda, dan Inggris.

Urutan tersebut tak jauh berbeda seperti tahun lalu. Namun, yang terlihat sangat berbeda pada tahun ini adalah Singapura bukan lagi satu-satunya negara di kawasan Asia yang masuk dalam 10 besar.

Selain Singapura yang berada di urutan kedelapan, kini ada Korea Selatan yang menempati urutan ke-10.

Laporan GII 2020, yang merupakan edisi ke-13, disusun oleh World Intellectual Property Organization (WIPO), Cornell University, dan INSEAD diluncurkan pada Rabu (2/9/2020).

GII 2020 menunjukkan selama beberapa tahun terakhir India, China, Filipina, dan Vietnam adalah ekonomi dengan kemajuan paling signifikan dalam peringkat inovasi GII dari waktu ke waktu.

Keempatnya sekarang berada di 50 besar. Ekonomi dengan kinerja terbaik di GII hampir secara eksklusif masih berasal dari kelompok berpenghasilan tinggi, dengan China (ke-14) menjadi satu-satunya ekonomi berpenghasilan menengah di 30 besar GII. Malaysia (ke-33) mengikuti.

India (ke-48) dan Filipina (ke-50) masuk ke 50 besar untuk pertama kalinya. Filipina mencapai peringkat terbaiknya — pada 2014, peringkatnya ke-100.

Menuju kelompok berpenghasilan menengah ke bawah, Vietnam menempati peringkat ke-42 untuk tahun kedua berturut-turut — dari peringkat ke-71 pada tahun 2014. Indonesia (peringkat 85) masuk dalam 10 besar kelompok ini. Tanzania berada di puncak kelompok berpenghasilan rendah (88).

Berikut adalah daftar 20 negara paling inovatif berdasarkan GII 2020:

1. Swiss (Nomor 1 in 2019)

2. Swedia (Nomor 2 di 2019)

3. AS (Nomor 3 di 2019)

4. Inggris (Nomor 5 di

5. Belanda (Nomor 4 di 2019)

6. Denmark (Nomor 7 di 2019)

7. Finlandia (Nomor 6 di 2019)

8. Singapura (Nomor 8 di 2019)

9. Jerman (Nomor 9 di 2019)

10. Korea Selatan (Nomor 11 di 2019)

11. Hongkong (Nomor 13 di 2019)

12. Prancis (Nomor 16 di 2019)

13. Israel (Nomor 10 di 2019)

14. China (Nomor 14 di 2019)

15. Irlandia (Nomor 12 di 2019)

16. Jepang (Nomor 15 di 2019)

17. Kanada (Nomor 17 di 2019)

18. Luxemburg (Nomor 18 di 2019)

19. Austria (Nomor 21 di 2019)

20. Norwegia (Nomor 19 di 2019)

Sementara itu di Asia berikut adalah 10 negara paling inovatif berdasarkan GII 2020:

1. Singapura (urutan ke-8 global)

2. Korea Selatan (urutan ke-10 global)

3. Hong Kong (urutan ke-11 global)

4. China (urutan ke-14 global)

5. Jepang (urutan ke-16 global)

6. Australia (urutan ke-23 global)

7. New Zealand (urutan ke-26 global)

8. Malaysia (urutan ke-33 global)

9. Vietnam (urutan ke-42 global)

10.Thailand (urutan ke-44 global)

Pemberian peringkat itu berdasarkan 80 indikator, mulai dari parameter tradisional seperti investasi untuk penelitian dan pengembangan serta pendaftaran paten dan merek dagang secara internasional, hingga indikator yang lebih baru termasuk pembuatan aplikasi telepon seluler dan ekspor teknologi tinggi.

Geografi inovasi terus bergeser, GII 2020 menunjukkan. Selama bertahun-tahun, India, Cina, Filipina, dan Vietnam adalah ekonomi dengan kemajuan paling signifikan dalam peringkat inovasi GII dari waktu ke waktu.

Keempatnya sekarang berada di 50 besar. Ekonomi dengan kinerja terbaik di GII hampir secara eksklusif masih berasal dari kelompok berpenghasilan tinggi, dengan China (ke-14) menjadi satu-satunya ekonomi berpenghasilan menengah di 30 besar GII. Malaysia (ke-33) mengikuti.

India (ke-48) dan Filipina (ke-50) masuk ke 50 besar untuk pertama kalinya. Filipina mencapai peringkat terbaiknya — pada 2014, peringkatnya ke-100. Menuju kelompok berpenghasilan menengah ke bawah, Vietnam menempati peringkat ke-42 untuk tahun kedua berturut-turut — dari peringkat ke-71 pada tahun 2014. Indonesia (peringkat 85) masuk dalam 10 besar kelompok ini. Tanzania berada di puncak kelompok berpenghasilan rendah (88).

Pandemi Covid-19 sangat menekan peningkatan lama dalam inovasi di seluruh dunia, kemungkinan menghambat beberapa kegiatan inovatif sambil mengkatalisasi kecerdikan di tempat lain, terutama di sektor kesehatan, menurut laporan terbaru.

Banyak pemerintah menyiapkan paket bantuan darurat untuk meredam dampak penguncian dan menghadapi resesi yang mengancam. Tetapi GII 2020 menyarankan bahwa putaran dukungan lebih lanjut harus memprioritaskan dan kemudian memperluas dukungan untuk inovasi, terutama untuk perusahaan kecil dan perusahaan baru yang menghadapi rintangan dalam mengakses paket penyelamatan.

“Sekarang ada risiko nyata terhadap keterbukaan internasional dan kolaborasi dalam inovasi. Menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, baik sanitasi, lingkungan, ekonomi atau sosial, dunia perlu menggabungkan upaya dan sumber daya untuk memastikan pembiayaan inovasi yang berkelanjutan, ”kata Direktur Eksekutif INSEAD untuk Indeks Global Bruno Lanvin.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia