Sri Mulyani: Janji Kampanye Jokowi 2019 Bikin Sakit Perut

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan penjelasan kepada tim Bisnis Indonesia saat wawancara eksklusif di Jakarta, Jumat (22/11/2019). - JIBI/Bisnis.com/Abdullah Azzam
30 Januari 2020 18:47 WIB Muhamad Wildan News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-Masa-masa kampanye pemilihan presiden dan wakil presiden 2019 membuat Menteri Keuangan Sri Mulyani cemas.

Saat itu, masing-masing capres dan pasangan cawapresnya berperang dengan menyerukan janji-janji 'manis', termasuk janji yang terkait dengan kebijakan fiskal dan ekonomi.

Alhasil, mantan direktur World Bank tersebut banyak melakukan kalkukasi keuangan dari janji 'manis' para capres. Namun, dia tetap mengakui kondisi tersebut sebagai masa indah dari proses demokrasi, terutama ketika capres obral soal progam 'gratisan'.

"The beauty of democration and election adalah waktu terjadi campaign, walaupun saya sakit perut itu tiap hari," kata Sri Mulyani di sela-sela acara World Bank, Kamis (30/1/2020).

Seperti diketahui, Pemilu 2019 membawa dua pasangan calon yakni Joko Widodo dan Ma'ruf Amin, serta Prabowo dan Sandiaga Uno.

"Nanti menjanjikan apalagi yang gratis..."

Dalam curcol (curhat colongan), Sri Mulyani juga mengakui banyak tagihan yang datang ke mejanya setelah Pemilu 2019. Menurutnya, Kemenkeu sebagai bendahara negara tetap rasional dan memperhitungkan APBN 2020.

Adapun, salah satu program kampanye dari pasangan Jokowi dan Ma'ruf yang diakui membuatnya sakit perut, yaitu kartu prakerja. Saat itu, Presiden ingin agar dua juta orang mendapatkan kartu prakerja dengan anggaran Rp10 triliun.

"Pak nanti ini gimana caranya," ungkap Sri Mulyani saat itu kepada Presiden Jokowi.

Saat itu, Sri Mulyani mengatakan Presiden hanya menyampaikan. "Udah kita pikirkan nanti saja, pokoknya campaign dulu."

Dari arahan tersebut, Sri Mulyani harus memutar otak untuk mencari supply anggarannya. Untungnya, dia mengaku solusi untuk program ini cepat diperoleh.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia