Polda Jateng Tegaskan Gangguan Sutet 500 KV Bukan karena Sabotase

Garis polisi dipasang di lokasi gangguan SUTET transmisi 500 KV Jawa-Bali di Desa Malon, Gunungpati, Kota Semarang, Senin (5/0/2019). - ANTARA News/I.C.Senjaya
06 Agustus 2019 06:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, SEMARANG- Gangguan transmisi 500 KKV pada Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi yang melintas dari Ungaran, Kabupaten Semarang menuju ke barat menyebabkan listrik di sejumlah daerah padam pada Minggu (4/8/2019). Polda Jawa Tengah memastikan gangguan tersebut bukan disebabkan sabotase atau terorisme.

Kabid Humas Polda Jawa Tengah Kombes Polisi Agus Triatmaja di Semarang, Senin, mengatakan, hal tersebut didasarkan atas pengumpulan informasi yang dilakukan gabungan tim Polda dan Polrestabes Semarang.

Menurut dia, polisi telah meminta keterangan petugas PT PLN UPT Ungaran.

Dari pengumpulan data tersebut, kata dia, diketahui gangguan yang terjadi akibat loncatan listrik di jaringan Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi (SUTET) yang melintas di Desa Malon, Gunungpati, Kota Semarang.

"Diduga terjadi loncatan listrik akibat keberadaan pohon yang tingginya melebih batas yang ditentukan, yakni 8,5 meter," katanya.

Loncatan listrik itu, kata dia, disertai dengan ledakan akibat jaringan transmisi 500 KV.

Dengan demikian, kata dia, kesimpulan atas pengumpulan data penyebab padamnya listrik di sejumlah daerah termasuk Jakarta dan sekiranya bukan akibat sabotase.

SUTET yang melintang di kawasan Desa Malon, Gunungpati, Kota Semarang, dilaporkan meledak pada Minggu (4/8) siang sesaat sebelum wilayah Jakarta dan sekitarnya mengalami padam listrik.

Garis polisi tampak terpasang di dua titik yang diduga berada di bawah lintasan kabel SUTET di Jalan Malon, Gunungpati itu.

Warga di sekitar lokasi kejadian membenarkan ledakan yang terjadi pada hari Minggu sekitar pukul 11.30 WIB.

Sumber : Antara