Pondok Pesantren Milik Ma'ruf Amin Gratis, Santrinya Mayoritas Warga Tidak Mampu

Ilustrasi. - Bisnis Indonesia/Dwi Prasetya
11 Agustus 2018 18:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, SERANG- Pondok pesantren (Ponpes) An Nawawi Tanara milik KH Ma'ruf Amin menggratiskan biaya pendidikan. Karena itulah, banyak warga memilih anaknya melanjutkan pendidikan di ponpes ini.

Peserta pendidikan ponpes yang berada di atas lahan seluas tujuh hektare di Kabupaten Serang, Banten itu kebanyakan dari keluarga tidak mampu.

"Kami hanya diminta membayar uang makan sebulan Rp300.000 dan seluruh biaya pendidikan mulai pendaftaran hingga tinggal di asrama gratis," kata Nuripah, orangtua santri warga Rajeg Kabupaten Tangerang, Sabtu (11/8/2018).

Nuripah mengaku dirinya sangat terbantu oleh Ponpes An Nawawi Tanara karena anaknya bisa menimba ilmu pendidikan agama Islam dan pendidikan umum.

Ia yang sehari-hari berprofesi pemulung barang-barang bekas bahagia anaknya bisa melanjutkan pendidikan di ponpes milik KH Ma'ruf Amin.

Saat ini, anaknya bernama Ade,13 sudah lima pekan terakhir menerima pendidikan di Madrasah Tsanawiyah (MTs) ponpes itu.

"Kami berharap anaknya menjadi orang pandai, berguna bagi bangsa serta negara dan tidak seperti orangtuanya itu," kata Nuripah saat membesuk anaknya di Ponpes An Nawawi Tanara.

Begitu juga Ahmad, 45, orangtua santri warga Kresek Kabupaten Tangerang mengaku merasa senang anaknya bisa melanjutkan pendidikan di Madrasah Aliyah (MA) ponpes An Nawawi Tanara.

Pendidikan di ponpes tersebut tidak dikenakan biaya dan hanya membayar uang makan Rp300.000/bulan.

Lebih membanggakan, kata dia, kini anaknya sudah mampu membaca kitab-kitab kuning, hapal ayat-ayat alquran juga bahasa Inggris.

Proses pembelajaran di ponpes itu cukup penuh selama 24 jam mulai pembelajaran membaca alquran, kitab kuning hingga pendidikan umum.

"Kami berharap anaknya bercita-cita menjadi ustad terealisasi melalui ponpes Ma'ruf Amin itu," kata Ahmad sambil mengaku dirinya hanya sebagai pedagang kecil.

Sementara itu, Yayan, seorang abdi dalam Ponpes An Nawawi Tanara mengatakan seluruh biaya pendidikan MI, MTs, MA hingga Sekolah Tinggi Ilmu Fiqih (STIQ) dibebaskan dan santri hanya membayar uang makan bulanan.

Ponpes yang didirikan tahun 2000 lalu seluas tujuh hektare di Kecamatan Tanara Kabupaten Serang berkembang dan setiap tahun jumlah santri meningkat dari berbagai daerah di Tanah Air.

"Pendirian ponpes bertujuan mempersiapkan sumber daya manusia (SDM) yang memiliki keimanan dan ketaqwaan sehingga menyumbangkan kesejahteraan masyarakat," katanya.

Sumber : Antara