Advertisement

Ratusan Mahasiswa Stanford University Walkout saat Upacara Wisuda Sebagai Dukungan untuk Palestina

Denis Riantiza Meilanova
Selasa, 18 Juni 2024 - 12:27 WIB
Ujang Hasanudin
Ratusan Mahasiswa Stanford University Walkout saat Upacara Wisuda Sebagai Dukungan untuk Palestina Bendera Palestina - Pixabay

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Ratusan mahasiswa Stanford University, Amerika Serikat melakukan aksi walkout dalam acara wisuda pada Minggu (16/6/2024) waktu setempat, untuk menunjukkan dukungan untuk Palestina

Dilansir dari NBC News, Selasa (18/6/2024), aksi walkout tersebut terjadi saat President Stanford University Richard Saller menyampaikan pidatonya di depan para calon wisudawan.

Advertisement

Berdasarkan video yang telah diverifikasi NBC News memperlihatkan, saat upacara wisuda dimulai, mahasiswa berjubah hitam dan bergaris merah kardinal dengan tenang menjauh dari tempat duduk mereka di lapangan Stadion Stanford. Para calon wisudawan mendapat dukungan dari para penonton di stadion.

Mengutip Los Angeles Times, banyak mahasiswa yang mengibarkan kaffiyeh dan bendera Palestina, bangkit dari kursi mereka saat Presiden Stanford Richard Saller menyampaikan pidatonya. Dalam beberapa menit, ratusan orang terlihat keluar dari stadion.

Pihak Stanford University tidak segera menanggapi permintaan informasi lebih lanjut terkait peristiwa tersebut.

Aksi walkout tersebut direncanakan oleh kelompok mahasiswa pro-Palestina, yang mengajak para mahasiswa untuk meninggalkan upacara wisuda resmi dan sebagai gantinya pergi ke upacara 'wisuda alternatif' di lokasi yang berbeda.

BACA JUGA: Massa Gelar Aksi Dukungan untuk Palestina di Titik Nol Kilometer Jogja

Acara yang diadakan di luar kampus, di Menlo Park, diselenggarakan untuk mendukung rekan-rekan mahasiswa yang dilarang mengikuti upacara kampus pada hari Minggu, setelah mereka ditangkap pada aksi protes pro-Palestina sebelumnya.

“Bergabunglah dengan kami hari ini untuk merayakan dan menghormati rekan-rekan kami yang ditangkap yang gelarnya ditahan karena berjuang melawan genosida,” tulis unggahan kelompok tersebut.

Mengutip Reuters, pada awal bulan ini, pihak keamanan menangkap 13 pengunjuk rasa pro-Palestina usai mengambil alih kantor presiden Stanford. Pihak universitas menyatakan bahwa mahasiswa yang terlibat akan diskors dan para mahasiswa senior diberitahu bahwa mereka tidak dapat lulus.

Peserta pengunjuk rasa tersebut adalah bagian dari protes pro-Palestina yang menyerukan agar Stanford melepaskan diri dari perusahaan-perusahaan yang terkait dengan Israel di tengah bergejolaknya perang dengan Hamas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com-NBC News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Terjadi 209 Pelanggaran Lalu Lintas di Bantul pada Hari Pertama Operasi Patuh Progo 2024

Bantul
| Selasa, 16 Juli 2024, 17:07 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement