Advertisement

BNPT Sebut Ada Teroris Menyusup di Satu Parpol yang Tak Lolos Verifikasi Pemilu

Surya Dua Artha Simanjuntak
Senin, 13 Maret 2023 - 20:47 WIB
Bhekti Suryani
BNPT Sebut Ada Teroris Menyusup di Satu Parpol yang Tak Lolos Verifikasi Pemilu BNPT: Ada Teroris Menyusup di Satu Parpol yang Tak Lolos Verifikasi Pemilu. Kepala Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT) Komjen Pol. Boy Rafli Amar, - Bisnis/Wahyu Susanto 

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) menyampaikan bahwa ada kelompok terorisme yang mencoba menyusup ke partai politik (parpol).

Kepala BNPT Boy Rafli Amar mengatakan bahwa pihaknya menemukan fakta bahwa ada anggota parpol yang terafiliasi kelompok terorisme. Namun, Rafly enggan mengungkapkan nama parpol yang dimaksud. Namun, dia menegaskan bahwa parpol itu tak lolos verifikasi menjadi peserta Pemilu 2024.

Advertisement

"Terafiliasi ya. [Tapi] tidak lolos verifikasi [jadi peserta Pemilu 2024] karena kita sudah dapat informasi dari awal dan Insya Allah yang lolos ini sifatnya clear. Jadi beberapa yang tidak lolos itu yang kami katakan ada indikasi," ungkap Boy di St. Regis Hotel, Jakarta Selatan, Senin (13/3/2023).

Boy pun memastikan bahwa hanya satu parpol yang terindikasi disusupi teroris. Menurutnya, menyusup ke parpol dan Pemilu menjadi modus baru teroris sehingga diperlukan kewaspadaan semua pihak.

"Ini adalah satu siasat jaringan-jaringan yang terafiliasi termasuk kelompok intoleran untuk bisa menjadi bagian dari pesta demokrasi, untuk masuk ke dalam pesta demokrasi kita," jelas Komjen Polri itu.

BACA JUGA: Heboh Kades Tewas Mendadak, Diduga Disuntik Racun oleh Mantri

Boy pun mengatakan ke depan para pemegang kepentingan akan menjaga agar parpol baru yang dibentuk akan bebas dari paham radikal atau terorisme, baik dari pengurusnya maupun ideologinya. Menurutnya, semua parpol di Indonesia harus berazaskan Pancasila. Secara khusus, dia mengatakan masyarakat juga punya peran penting dalam menjaga parpol tetap bersih dari kelompok terorisme.

"Makanya di dalam verifikasi itu kita juga diminta klarifikasi dari masyarakat bahwa ada partai-partai tertentu yang diindikasikan bahwa calon-calon pengurusnya ada afiliasi ke jaringan teroris," ucap Boy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Relokasi Makam Mbah Celeng Terdampak Tol Jogja-Solo Dipercepat setelah Terima Rekomendasi Kraton

Sleman
| Senin, 27 Mei 2024, 22:37 WIB

Advertisement

alt

Bunga Bangkai Kebun Raya Cibodas Mekar Setinggi 3,4 Meter

Wisata
| Minggu, 26 Mei 2024, 12:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement