Advertisement

Kronologi Munculnya Pulau Baru & Semburan Lumpur setelah Gempa Maluku

Newswire
Kamis, 12 Januari 2023 - 12:27 WIB
Abdul Hamied Razak
Kronologi Munculnya Pulau Baru & Semburan Lumpur setelah Gempa Maluku Fenomena munculnya pulau baru di Desa Teinaman Kecamatan Tanimbar Utara Kabupaten Kepulauan Tanimbar setelah gempa bermagnitudo 7,5 mengguncang Maluku. - Antara/ Dokumentasi warga.

Advertisement

Harianjogja.com, AMBON — Warga Desa Teinaman Kecamatan Tanimbar Utara Kabupaten Kepulauan Tanimbar, Maluku, kembali ke rumah meskipun telah muncul pulau di permukaan laut setelah gempa bermagnitudo 7,5 mengguncang Maluku.

"Sejak pagi saya telah imbau masyarakat yang mengungsi untuk kembali ke rumah masing-masing, saat ini warga kembali untuk mengambil barang yang dibawa ke lokasi pengungsian," kata Kepala Desa Teinaman Kecamatan Tanimbar Utara, Bony Kelmaskossu saat dihubungi di Ambon, Rabu (11/1/2023).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Ia mengatakan, pihaknya sempat mengambil kebijakan meminta warga untuk mengungsi sementara waktu, karena warga takut dengan fenomena munculnya pulau di wilayah itu.

Selain itu kondisi alam sebelum gempa terjadi yakni cuaca angin kencang disertai gelombang tinggi, mengakibatkan warga ketakutan dan panik.

"Sesaat setelah kejadian gempa, kami tidak melihat ada tumpukan material yang menyerupai pulau, tetapi ketika pagi hari baru tampak, sehingga diputuskan untuk warga mengungsi sementara waktu," katanya.

Ia menyatakan, pihaknya telah melaporkan fenomena pulau baru ke Pemerintah Kabupaten Kepulauan Tanimbar, tetapi sampai saat ini belum ada yang datang untuk melihat fenomena yang terjadi di Desa Teinaman.

"Kondisi desa kami juga sulit untuk mengakses jaringan komunikasi, untuk akses telepon dan internet kami harus naik ke gunung atau ke pohon untuk mendapat jaringan dari desa sekitar," katanya.

Setelah kembali ke rumah, warga juga melaporkan kerusakan rumah dan fasilitas umum dampak gempa bumi yang terjadi. "Saat ini kami telah mendata kerusakan rumah warga dan telah dilaporkan ke pimpinan untuk ditindaklanjuti," katanya.

Sementara dalam perkembangan berbeda, muncul pula semburan lumpur di Pulau Kawaba, Kecamatan Wuarlabobar, Kabupaten Kepulauan Tanimbar.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Maluku menyebutkan sebanyak 400 jiwa di Kecamatan Dawelor Dawera, Kabupaten Maluku Barat Daya, Maluku, mengungsi usai gempa magnitudo 7,5 berpusat di Kabupaten Kepulauan Tanimbar.

"Terkait dengan warga yang mengungsi, dapat kami sampaikan di Kecamatan Dawelor Dawera ada 400 jiwa yang mengungsi," ujar Kepala Pelaksana BPBD Provinsi Maluku Ismail Usemahu dalam Teropong Bencana diikuti daring di Jakarta, Rabu (11/1/2023).

Kemudian untuk warga di Kabupaten Kepulauan Tanimbar, Ismail mengatakan warga yang rumahnya rusak berat mengungsi di rumah keluarga dan kerabat.

Gempa bumi magnitudo 7,5 ini terjadi pada Selasa (10/1) pukul 02.47 WIT. Fenomena aktivitas geologi ini berpusat pada 136 km barat laut Kepulauan Tanimbar dengan kedalaman 130 km.

Intensitas gempa yang besar juga mengakibatkan jalur penghubung Oinlasi - Niki Niki di wilayah Kabupaten Timor Tengah Selatan, Provinsi Nusa Tenggara Timur, putus total. Hal tersebut dilaporkan BPBD Kabupaten Timor Tengah Selatan.

Data yang dihimpun Pusat Pengendalian Operasi BNPB pada Selasa (10/1), pukul 19.34 WIB menyebutkan lebih dari 70 rumah warga di Kabupaten Maluku Barat Daya (MBD) Provinsi Maluku mengalami kerusakan.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten MBD mencatat total rumah rusak di wilayahnya mencapai 73 unit. Dari jumlah tersebut, rumah rusak berat sebanyak 29 unit, sedangkan rusak ringan 44. Tak hanya rumah warga, dua sekolah dan satu gereja mengalami rusak ringan.

Sedangkan korban terdampak, sebanyak lima warga MBD mengalami luka-luka.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Fasyankes Dukung Usia Harapan Hidup Lansia Kota Jogja Meningkat

Jogja
| Minggu, 29 Januari 2023, 23:47 WIB

Advertisement

alt

Tanggal Tua tapi Pengin Piknik? Bisa kok

Wisata
| Minggu, 29 Januari 2023, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement