Advertisement

Inflasi Sepanjang 2022 Tembus 5,51 Persen, Ini Penyebabnya

Maria Elena
Senin, 02 Januari 2023 - 12:37 WIB
Sunartono
Inflasi Sepanjang 2022 Tembus 5,51 Persen, Ini Penyebabnya Kepala BPS RI Margo Yuwono. Dok. BPS RI

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat Indonesia mengalami inflasi sebesar 0,66 persen pada Desember 2022 (month-to-month/mtm). Inflasi terjadi akibat imbas perayaan Natal dan Tahun Baru 2023. 

Capaian tersebut membuat laju inflasi secara tahunan sudah menembus persen 5,51 persen (year-on-year/yoy).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

"Pada Desember 2022 terjadi inflasi 5,51 persen dibandingkan tahun lalu [yoy]," ujar Kepala BPS RI Margo Yuwono, Senin (2/1/2023). 

Margo menuturkan komoditas penyumbang inflasi tertinggi secara bulanan, antara lain kelompok pengeluaran penyumbang inflasi bulanan dari makanan minuman dan tembakau terbesar.

BACA JUGA : Inflasi DIY Bakal Terus Naik di Akhir 2022, Ini Penyebabnya

Kelompok penyumbang inflasi lainnya kemudian diikuti perumahan, air listrik, bahan bakar rumah tangga, diikuti transportasi memberikan andil 0,06 persen atau terjadi inflasi 0,45 persen. 

"Inflasi Desember 0,66 persen komoditas penyumbang inflasi mtm antara lain beras dan tarif air minum PAM," jelasnya. 

Dia mengatakan BPS memantau inflasi seluruh kota di Indonesia. Menurutnya, seluruh kota mengalami kenaikan indeks harga konsumen atau IHK inflasi. Angka inflasi tertinggi terjadi di Bandung 2,04 persen dan terendah di Sorong 0,01 persen.

Margo mengatakan sebelum pandemi, pada Desember 2022 terjadi inflasi 0,34 persen. Sementara itu, di masa pandemi 2020 dan 2021 ada peningkatan 0,45 persen dan 0,57 persen.

"Desember 2022 terjadi inflasi mencapai 0,66 persen karena faktor musiman, yaitu liburan sekolah dan Natal dan Tahun Baru," ungkapnya. 

BPS mencatat Indonesia mengalami inflasi 0,09 persen pada November 2022 (month-to-month/mtm). Kondisi ini membuat, laju inflasi secara tahunan sudah menembus 5,42 (year-on-year/yoy).

Sebelumnya, Ekonom Bank Mandiri Faisal Rachman memperkirakan inflasi pada Desember 2022 akan mencapai 0,55 persen secara bulanan (month-to-month/mtm).

BACA JUGA : Pemkot Jogja Waspadai Inflasi Melonjak di Akhir Tahun

Tingkat inflasi tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan capaian inflasi pada bulan sebelumnya, yaitu sebesar 0,09 persen mtm.

Menurut Faisal, penguatan inflasi pada akhir tahun disebabkan oleh faktor musiman perayaan Natal dan tahun baru.

“Indeks Harga Konsumen diperkirakan melonjak sebesar 0,55 persen mtm pada Desember 2022 di tengah musim liburan Natal dan Tahun Baru, yang meningkatkan permintaan rekreasi dan perjalanan,” katanya, Senin (2/1/2023). 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Jalan Umum ke Proyek Tol Jogja Solo Rusak Dilewati Truk Pengangkut Tanah Uruk, Ini Respons JMM

Sleman
| Rabu, 08 Februari 2023, 19:07 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement