Advertisement

Cerita Penumpang Berbaring Selama Perjalanan Naik KRL karena Sakit

Media Digital
Kamis, 08 Desember 2022 - 22:47 WIB
Budi Cahyana
Cerita Penumpang Berbaring Selama Perjalanan Naik KRL karena Sakit Penumpang KRL berbaring karena sakit. - Istimewa

Advertisement

JOGJA—Seorang penumpang kereta rel listrik (KRL) atau commuter line menceritakan kisahnya saat harus berbaring selama perjalanan karena sakit. Cerita itu dialami Andari, seorang penumpang KRL menuju Depok, Jawa Barat belum lama ini.

Dalam pesan berjejaring yang banyak beredar, Andari mengaku sebenarnya dia tidak ingim berkisah tentang dirinya.  Andari mengatakan kisah itu berawal saat dia pulang dari Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Dr. Cipto Mangunkusumo atau yang lebih dikenal RSCM Jakarta Pusat setelah dia menerima tindakan dokter karena penyakit yang dideritanya. Ketika sampai di Stasiun Cikini, dia mengaku merasakan nyeri hebat di kepala kanan.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Saya memang membawa bantal sejak pagi dan sudah lebih banyak berbaring di bangku RSCM. Ketakutan untuk jatuh dan pngsan di jalan menghantui perjalanan saya,” ujarnya.

Karena sakit yang dideritanya itulah dia terpaksa berbaring di KRL “Memang KRL bukan untuk orang sakit tentunya, sehingga ketika kereta datang, saya minta pada suami agar meminta izin pada pak satpam agar saya bisa berbaring untuk meredakan nyeri,” ujarnya.

Andari mengatakan, satpam yang bertugas saat itu bernama Mustahillah. “Dan yang menarik, dia tidak hanya mengizinkan, tapi membimbing saya ke bangku prioritas, dan berkata santun, ‘Ibu turun di mana, apakah kami perlu siapkan kursi roda di stasiun tujuan? Juga pernyataan, ‘Jika ada penumpang lain yang komplain, biar saya yang menjelaskan ya bu’,” tulis Andari tentang petugas keamanan tersebut.

Dia menjelaskan,sesaat kemudian petugas satpam tersebut kembali ke tempat tugasnya. Tapi sesekali datang dan memberikan perhatian kepada Andari.

“Berkat beliau saya tenteram berbaring dari Stasiun Cikini hingga ke Stasiun Tanjung Barat. Dan ketika turun, dipersiapkannya agar saya bisa turun denga aman. Pak Satpam yang luar biasa,” tulis Andari.

Menurut Andari, petugas Satpam tersebut tidak hanya bertugas dengan sangat baik, tapi hatinya ikut bekerja melayani customer yang lemah dan menderita. Andari menyebut etos kerja petugas tersebut luar biasa.

“Peristiwa ini mengingatkan saya pada satu hal. Bahwa ketika bangsa ini mulai memiliki hati pada warganya yang lebih butuh perhatian, kita sedang tumbuh pada jejak yang benar,” ujar Andari.

“Terima kasih KAI Commuter Indonesia yang sudah mengembangkan etos kerja yang amat baik. Terima kasih telah membantu saya aman dan menuju makin sehat. Terima kasih Pak Mustahilah Terima kasih Indonesia,” imbuh dia.

Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia (Persero) Didiek Hartantyo juga mengonfirmasi kisah tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Solopos.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Padat Karya Bantul Berdayakan Warga Miskin di 70 Kalurahan

Bantul
| Kamis, 09 Februari 2023, 01:27 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement