Advertisement

Viral Menlu Rusia Sergei Lavrov Pakai Kaus Karya Basquiat di Bali

Hesti Puji Lestari
Selasa, 15 November 2022 - 16:07 WIB
Jumali
Viral Menlu Rusia Sergei Lavrov Pakai Kaus Karya Basquiat di Bali Sergei Lavrov - Instagram

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO - Puncak acara KTT G20 Bali dimulai hari ini, Selasa, 15 November dan 16 November 2022.

Delegasi Rusia, Sergei Lavrov, menjadi yang paling banyak diperbincangkan oleh netizen di Indonesia.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

BACA JUGA : Menlu Rusia Sergei Lavrov Dikabarkan Masuk Rumah Sakit

Lavrov sendiri merupakan wakil Vladimir Putin yang tidak bisa hadir di KTT G20 Bali karena berbagai alasan, termasuk soal keamanan.

Pada Senin, 14 November 2022, heboh kabar Sergei Lavrov harus dilarikan ke Rumah Sakit karena masalah kesehatan.

Namun salah seorang pejabat Rusia menepis rumor tersebut. Ia bahkan membagikan video yang memperlihatkan Lavrov baik-baik saja.

Melalui akun Instagramnya, Anggota Dewan Politik Regional Rusia Ernest Makarenko pada Senin (14/11/2022) memposting video Lavrov tengah duduk santai dengan memakai t-shirt dan celana pendek dan duduk di luar ruangan.

Video tersebut direkam dan diposting sebelumnya oleh juru bicara (jubir) Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova di Telegram-nya.

Advertisement

Namun yang menarik adalah merek kaos yang dipakai salah satu orang kepercayaan Vladimir Putin tersebut.

Diketahui jika Sergei Lavrov mengenakan kaus berwarna biru dengan tulisan Basquiat. Apakah itu produk AS?

Basquiat merupakan produk pakaian kenamaan yang diprakarsai oleh seorang seniman asal Amerika Serikat, Jean-Michel Basquiat.

Advertisement

Jean-Michel Basquiat dikenal dunia karena gaya melukisnya yang fenomenal dan abstrak. Ia memfokuskan kariernya yang sangat singkat untuk menciptakan karya yang menggabungkan seni dan budaya tinggi dan rendah menjadi satu kesatuan yang unik.

Basquiat kemudian mengembangkan lini pakaian yang dilukis dengan tangan di bawah label 'Man Made'. Ini adalah nama yang berasal dari label yang ia gunakan dalam grafiti saat itu.

Advertisement

Pakaian 'Man Made' sang seniman didaur ulang dari bahan-bahan yang ditemukan yang diperolehnya di jalan, dan dibuat ulang seperti kanvas.

Pada November 1979, Basquiat meyakinkan perancang kostum Patricia Field untuk membawa produknya di butik kecil kelas atas miliknya di 8th street di East Village.

Meskipun artis tersebut hanya mendapat sedikit pengakuan publik pada saat itu, Field juga mengizinkan Basquiat menggunakan jendela tokonya.

Merek Basquiat mungkin tak sepopuler merek-merek kapitalis lainnya, sebab ini adalah murni hasil karya seni bernilai tinggi dari seorang seniman.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Jogja Darurat STB! Toko Kehabisan Stok, Pemda DIY Telusuri Dugaan Penimbunan

Jogja
| Sabtu, 03 Desember 2022, 18:47 WIB

Advertisement

alt

Rawat Ribuan Ikan di Sungai, Rumah Pria Ini Jadi Rujukan Wisata

Wisata
| Sabtu, 03 Desember 2022, 14:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement