Advertisement

Covid-19 Masuki Gelombang Ketiga, Situasi Tetap Terkendali

Media Digital
Selasa, 22 Februari 2022 - 10:07 WIB
Budi Cahyana
Covid-19 Masuki Gelombang Ketiga, Situasi Tetap Terkendali Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen, menghadiri Haflah Khotmil Qur'an dan Pengajian Umum Rojabiyah di Ponpes Al Mubarok Kabupaten Demak, Kamis (17/02/2022). - Istimewa

Advertisement

DEMAK—Covid-19 kini memasuki gelombang ketiga. Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen, berpendapat jumlah orang yang diserang Covid-19 kali ini, terbilang besar. Namun, kondisinya masih bisa dikendalikan.

"Sekarang ini gelombang ketiga. Kita tahu bahwa kenaikan penularan Covid-19 ini tidak sedikit. Saat saya rapat dengan pak Luhut (Menko Manives), dengan pemerintah pusat saya sampaikan di Jateng yang terpapar Covid-19 jumlahnya 1.200. Itu penambahan harian 800. Lima hari (kemudian), saya rapat lagi, saya sampaikan di Jateng sekarang sudah enam ribu. Beberapa hari kemarin, rapat lagi, laporan dari Jateng , saya sampaikan ke pusat sudah mencapai 19 ribu. Kenaikannya cepat," urainya saat menghadiri Haflah Khotmil Qur'an dan Pengajian Umum Rojabiyah di Ponpes Al Mubarok Kabupaten Demak, Kamis (17/02/2022).

Meski jumlah yang terpapar tidak sedikit, namun tingkat keparahannya tidak seburuk gelombang sebelumnya. Salah satu indikatornya adalah tingkat keterisian tempat tidur, baik di rumah sakit maupun di isolasi terpusat.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

"Dari kapasitas (tempat tidur) yang kita sediakan (dengan kondisi) belum maksimal, itu masih (terisi) kisaran 20 sampai 30 persen. Belum mencapai separuhnya," ujarnya.

Wagub mengatakan, tingkat keparahan kali ini tidak seperti tahun lalu karena salah satu faktornya adalah masyarakat sudah sadar pentingnya divaksin. Menurutnya, ini tidak terlepas dari peran tokoh di suatu daerah. Wagub menceritakan dalam lawatannya di berbagai daerah, ketika mengecek apakah masyarakat sudah divaksin, mereka merespon dengan bertanya balik, apakah tokoh panutannya sudah divaksin.

"Saya ucapkan terimakasih kepada para kyai, ibu nyai, dan tokoh masyarakat yang sampai sekarang, di tengah pandemi Covid-19, (membantu sehingga) kita bisa mengendalikan hingga sekarang. Ini semua berkat Anda sekalian.  Alhamdulillah masyarakat Jateng banyak yang mau divaksin," ungkapnya.

Vaksinasi dapat mencegah terjadinya kefatalan saat terpapar Covid-19. Wagub menyebut kasus meninggal dunia karena Covid-19 pada gelombang ketiga ini sebagian besar karena faktor belum divaksin dan memiliki komorbid yang tidak terkontrol.

Bagi masyarakat yang memiliki gejala Covid-19,  Wagub mengingatkan supaya tidak ragu untuk melapor ke puskesmas terdekat. Sehingga, pasien akan terkontrol dan mencegah meluasnya penularan. (ADV)

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

DPRD Kulonprogo Godok Raperda Pembangunan Kepemudaan, Dinilai Jadi Akselerasi Kemajuan Daerah

Kulonprogo
| Selasa, 27 September 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement