Facebook Resmi Ganti Nama Jadi Meta

Facebook rebranding menjadi Metaverse - GettyImage
29 Oktober 2021 08:47 WIB Farid Firdaus News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Akhirnya setelah 17 tahun berlalu, Mark Zuckerberg punya jabatan baru. Pada Kamis (28/10/2021) waktu setempat, ia secara resmi menjadi CEO dan Chairman Meta, nama perusahaan induk baru untuk Facebook.

Facebook resmi mengalihkan fokus ke “metaverse” dan perdagangan saham raksasa media sosial ini akan mulai diperdagangkan dengan kode MVRS mulai 1 Desember 2021.

Mengutip The Verge pada Jumat (29/10/2021), Zuckerberg menegaskan dia tetap mengendalikan segalanya. Perubahan nama ini tidak seperti peristiwa saat pendiri Google yang mengundurkan diri pada tahun 2015 untuk menjadi bagian dari perusahaan induk bernama Alphabet. Zuckerberg tidak memiliki rencana untuk melepaskan pucuk pimpinan.

Zuckerberg telah menggelontorkan miliaran dolar - setidaknya US$10 miliar pada tahun ini saja - untuk membangun metaverse, visi internet yang luas dan mendalam yang diambil dari halaman novel fiksi ilmiah Snow Crash dan Ready Player One.

“Saya pikir kami pada dasarnya bergerak dari menjadi Facebook sebagai perusahaan metaverse pertama,” katanya kepada The Verge.

Nantinya, sistem akun terpadu akan diperkenalkan untuk menjangkau semua aplikasi sosial perusahaan, headset Oculus Quest, Portal, dan perangkat masa depan. Itu berarti pengguna tidak memerlukan akun Facebook untuk menggunakan Quest.

Perubahan nama menjadi Meta, diumumkan oleh Zuckerberg pada Kamis waktu setempat saat konferensi tahunan perusahaan Connect. Rebranding ini telah menjadi urusan rahasia sejak ia secara resmi memulai proyek lebih dari enam bulan yang lalu.

Baca juga: Penyanyi Magelang Rilis Lagu Borobudur Saksi Ati

Segelintir kecil karyawan yang terlibat harus menandatangani nondisclosure agreements. Zuckerberg mengatakan bahwa dia telah memikirkan rebranding sejak perusahaan mengakuisisi Instagram dan WhatsApp pada 2012 dan 2014, tetapi awal tahun ini dia menyadari bahwa inilah saatnya untuk melakukan perubahan.

Metaverse sebagai sebuah ide bukanlah hal baru. Konsepnya berasal dari Snow Crash, sebuah novel dystopian dari tahun 1990-an di mana orang-orang melarikan diri dari dunia nyata yang runtuh untuk sepenuhnya tenggelam dalam dunia virtual. Sementara dia mengakui bahwa asal usul kata itu adalah "con (penipu)", Zuckerberg mencoba untuk mengklaim kembali metaverse sebagai ide utopis yang akan membuka ekonomi barang dan jasa virtual yang sama sekali baru.

Dalam satu dekade ke depan, menurutnya kebanyakan orang akan menghabiskan waktu dalam versi internet 3D yang tidak hanya mencakup perangkat keras Meta seperti Quest, tetapi juga perangkat yang dibuat oleh orang lain.

Zuckerberg mendorong timnya untuk membangun teknologi yang suatu hari nanti bisa membuat pengguna muncul di ruang virtual sebagai avatar bertubuh penuh, atau muncul sebagai hologram di ruang tamu dunia nyata.

Ketika ditanya oleh The Verge apakah dia akan tetap menjadi CEO di Facebook dalam 5 tahun ke depan, ini jawabannya: "Mungkin. Saya tidak memiliki tanggal spesifik berapa lama saya ingin melakukan ini. Saya kira apa yang bisa saya katakan adalah saya sangat bersemangat tentang babak selanjutnya dari apa yang kami lakukan."

Mengutip CNN International, Zuckerberg menggelar acara dengen memperkenalkan produk besar yang menggoda serangkaian konsep sosial, permainan, dan tempat kerja baru untuk metaverse.

"Saya tahu bahwa beberapa orang akan mengatakan bahwa ini bukan saatnya untuk fokus pada masa depan, dan saya ingin mengakui bahwa ada masalah penting yang harus diselesaikan saat ini. Akan selalu ada," kata Zuckerberg.

Facebook menunjukkan serangkaian video konsep yang menyoroti visinya untuk metaverse, seperti mengirim gambar holografik diri pengguna ke konser dengan seorang teman yang hadir dalam kehidupan nyata, duduk di sekitar meja rapat virtual dengan rekan kerja jarak jauh, atau bermain game imersif dengan teman. Facebook baru-baru ini mengatakan akan mempekerjakan 10.000 orang di Eropa untuk membangun konsep tersebut.

Zuckerberg juga memperkenalkan panggilan Messenger yang akan datang ke bentuk virtual reality (VR). Perusahaan berencana untuk mengoperasikan pasar virtual di mana pengembang dapat menjual barang virtual di Oculus Quest untuk membuat obrolan dan permainan di dunia virtual lebih sosial.

Perangkat Anda tidak akan menjadi titik fokus perhatian Anda lagi. Kami mulai melihat banyak teknologi ini datang bersama-sama dalam lima atau 10 tahun ke depan. Banyak dari ini akan menjadi arus utama dan banyak dari kita akan menciptakan dan menghuni dunia yang sama detail dan meyakinkannya. yang ini, setiap hari,” kata Zuckerberg.

Banyak pakar menilai saat ini belum jelas apakah rebranding Facebook ini akan mencapai apa yang Zuckerberg tuju, tetapi tidak diragukan lagi bahwa ini adalah langkah yang berani.

Dokumen internal perusahaan menunjukkan bahwa jumlah remaja pengguna aplikasi Facebook di AS telah menurun 13 persen sejak 2019, dengan proyeksi penurunan 45 persem selama dua tahun ke depan. Jumlah pengguna antara usia 20 dan 30 diperkirakan menurun 4 persen selama jangka waktu tersebut.

Perusahaan menghadapi pesaing media sosial baru, regulator pemerintah yang frustrasi, dan generasi baru pengguna potensial yang menilai aplikasi inti Facebook jauh dari modern. Metaverse menawarkan Zuckerberg arah yang sangat baru dan maksimal untuk bergerak. Sekarang ia harus mulai bekerja.

Avatar Mark Zuckerberg saat acara memperkenalkan metaverse, Kamis (28/10/2021)/Istimewa

Sumber : Ther Verge/CNN International