Advertisement

Virus Corona Varian Mu Jadi Ancaman Baru, Begini Saran Pakar

Fitri Sartina Dewi
Jum'at, 10 September 2021 - 21:27 WIB
Bhekti Suryani
Virus Corona Varian Mu Jadi Ancaman Baru, Begini Saran Pakar Ilustrasi - Virus Corona makro dan varian MU (VOI),B.1.621,B.1.617.1,C.37.Covid-19 Delta plus, varian MU. Virus SARS-CoV-2 bermutasi. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Munculnya varian baru virus Corona yaitu varian Mu yang telah menyebar di beberapa negara menimbulkan kekhawatiran bagi masyarakat.

Ketua Satgas Covid-19 IDI Profesor Zubairi Djoerban mengatakan hingga saat ini varin baru virus Corona yaitu varian Mu belum terbukti mengkhawatirkan

Advertisement

"Sampai kini varian Mu belum terbukti mengkhawatirkan dan prevalensinya hanya 0,1 persen dari kasus dunia," kata Zubairi dikutip dari akun Twitternya @ProfesorZubairi, Jumat (10/9/2021).

Lebih lanjut, dia menuturkan bahwa belum juga terkonfirmasi mengenai potensinya untuk bertransmisi lebih cepat atau mengurangi efisiensi vaksin.

Meskipun demikian, dia mengingatkan masyarakat Indonesia untuk tetap waspada, namun tidak perlu panik ataupun khawatir. 

"Jadi, jangan panik, tapi harus tetap memantau Mu dengan cermat," ujarnya.

BACA JUGA: Kemenkes: Pelancong dari Arab Saudi dan Malaysia Paling Banyak Bawa Covid-19 ke RI

Varian Mu sendiri telah terdaftar sebagai “varian yang diminati” pada 30 Agustus, dan kini dipantau oleh WHO. Strain berbagi mutasi dengan varian yang menjadi perhatian, termasuk varian Delta yang saat ini mendominasi di Inggris dan Amerika Serikat. Namun, belum diketahui apakah Mu akan mampu menghindari perlindungan vaksin virus Corona.

Sebelumnya, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) terus berupaya mengantisipasi penyebaran virus Corona varian Mu dan beberapa varian lainnya yang berpotensi menyebar ke Indonesia.

Salah satu langkah yang dilakukan untuk mencegah masuknya varian baru Covid-19 ialah melalui pengetatan kebijakan karantina dan testing bagi pelancong dari luar negeri.

"Pemerintah juga berupaya mencegah masuknya varian baru dari luar negeri melalui pengetatan kebijakan karantina internasional, entry dan exit testing serta persyaratan vaksinasi," kata Nadia dalam konferensi pers, Rabu (8/9/2021).

Lebih lanjut, dia menyatakan pemerintah juga terus berkonsultasi dengan Badan Kesehatan Dunia, WHO guna memperbaharui informasi terkait varian MU atau B.1.621yang diduga kebal dengan vaksinasi.

“Juga varian Mu yang saat ini menyebar di 46 negara. Kami terus berkoordinasi di tiap pintu masuk negara untuk menyusun kebijakan mengantisipasi varian yang dikatakan memiliki kekebalan efek terhadap vaksinasi,” ujar Nadia.

Selain itu, lanjut Nadia, Kemenkes dan lembaga terkait selalu melakukan pemantauan dan sekuensi terhadap kasus yang masuk ke Indonesia.

Sampai saat ada 5.835 hasil sekuensi yang telah diteliti dan dilaporkan. Dari total tersebut 2.300 adalah varian Delta yang ditemukan di 33 provinsi di Indonesia.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Mau ke Solo dari Stasiun Maguwo? Cek Jadwal KRL Hari Ini

Jogja
| Rabu, 25 Mei 2022, 10:27 WIB

Advertisement

alt

Arti 4 Prasasti yang Tertempel di Tugu Jogja

Wisata
| Senin, 23 Mei 2022, 14:27 WIB

Advertisement

Advertisement