Arab Saudi Bakal Mulai Fase Normal 21 Juli, Bagaimana dengan Agenda Haji?

Petugas bermasker membersihkan lantai di lingkungan Kakbah di Mekah. - REUTERS/Ganoo Essa
18 Juni 2020 21:07 WIB Newswire News Share :


Harianjogja.com, MAKKAH - Arab Saudi mengumumkan akan meringankan pembatasan, melanjutkan beberapa kegiatan ekonomi dan komersial, dan kembali ke normal.

Menyadur Gulf News pada Kamis (18/6/2020), pada 21 Juni 2020, keputusan tersebut diumumkan oleh Kementerian Dalam Negeri (MOI) sesuai persetujuan Raja Salman bin Abdulaziz.

Menteri Kesehatan Tawfiq bin Fawzan Al Rabiah mengatakan bahwa Kerajaan akan memulai fase baru mulai 28 Mei. Fase tersebut akan didasarkan pada dua pilar yakni kapasitas sistem perawatan kesehatan dan kebijakan untuk memperluas pengujian dan deteksi dini.

Penduduk Arab Saudi akan diwajibkan memakai masker dan diukur suhu tubuh saat memasuki pasar, tempat kerja, restoran dan tempat umum.

Baca juga: 1.000 Lebih PDP Covid-19 di Jawa Tengah Meninggal Dunia

Menurut Menteri Sumber Daya Manusia, Insinyur Ahmed Al Rajhi mengatakan bahwa presensi karyawan tidak menggunakan sidik jari, demi keselamatan pekerja saat masuk dan keluar ke dan dari tempat kerja.

Langkah-langkah fase kedua akan diterapkan di Mekah mulai dari 21 Juni. Salat Jumat dan semua salat jemaah yang diadakan di Masjidil Haram di Mekah, sementara terbatas untuk para imam dan karyawan Masjidil Haram.

Penangguhan ibadah haji dan umrah atau mengunjungi Masjid Nabawi terus diberlakukan. Kementerian mengatakan keputusan ini akan ditinjau lebih lanjut sambil melihat perkembangan pandemi Covid-19.

Penangguhan penerbangan internasional berlanjut hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Denda dan hukuman bagi warga yang melanggar pedoman terkait virus corona akan tetap berlaku.

Arab Saudi akan mengizinkan warganya keluar rumah pada pukul 6 pagi hingga 8 malam di semua wilayah Kerajaan, kecuali di Mekah. Warga yang ingin keluar rumah pada waktu tersebut juga harus mendapatkan izin dari aplikasi resmi bernama "Tawakkalna".

Baca juga: Ini Pesan WHO Terkait Penggunaan Dexamethasone Bagi Pasien Covid-19

Warga juga akan diizinkan salat Jumat dan semua salat berjamaah di masjid-masjid Kerajaan, kecuali masjid-masjid di Mekah.

Karyawan di kementerian, badan pemerintah, dan perusahaan sektor swasta juga akan diizinkan kembali bekerja dari kantor, namun harus mematuhi pedoman kesehatan.

Penerbangan domestik akan kembali dibuka dengan tetap mematuhi tindakan pencegahan yang ditetapkan oleh otoritas penerbangan sipil dan Kementerian Kesehatan. Penangguhan bepergian antar daerah di Kerajaan menggunakan berbagai metode transportasi juga akan dicabut.

Namun, Arab Saudi masih menutup salon kecantikan, tempat potong rambut, klub olahraga, klub kesehatan, pusat hiburan, dan bioskop

Pemerintah Arab Saudi juga terus mengimbau warganya untuk menerapkan langkah-langkah jaga jarak sosial di area publik setiap saat. Terus melarang pertemuan sosial lebih dari lima puluh orang, seperti pernikahan dan pemakaman.

Sumber : Suara.com