Jangan Terlalu Lama Memakai Masker Kain, Ini Bahayanya

Ilustrasi penjahit memproduksi masker kain di Balai Latihan Kerja Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI), Sumsel. - JIBI/Bisnis.com/Istimewa
15 April 2020 18:27 WIB Puput Ady Sukarno News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Masker kain tidak boleh dipakai terlalu lama. Sebaiknya masker kain hanya digunakan selama empat jam saja, setelah itu harus diganti.

Penjelasan itu disampaikan pakar Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito, Rabu (15/4/2020).

"Masker kain bagi orang yang sehat maksimal dipakai tiga sampai empat jam, setelah itu harus diganti," kata Wiku.

Hal itu disampaikan Wiku dalam acara sosialisasi pedoman standar alat pelindung diri (APD) dan jenis-jenis tes COVID-19 di Indonesia, seperti disiarkan akun YouTube resmi BNPB.

Wiku juga mempraktikkan cara melepas masker kain penutup hidung dan mulut yang tepat.

Pertama-tama ia melepas pengait masker di telinga kanan dengan tangan kanan, kemudian melepas pengait masker di telinga kiri dengan tangan kiri.

Berikutnya ia memasukkan masker itu ke dalam kantung plastik untuk kemudian dapat dicuci dan dipakai kembali.

Setelah membuka masker dan menyimpannya ke dalam kantung plastik, Wiku tidak lupa mengingatkan agar setelah proses tersebut selesai dilakukan, proses berikutnya adalah mencuci tangan dengan air dan sabun atau menggunakan hand sanitizer.

Bagi orang-orang yang berada di luar rumah, Wiku mengajak agar masyarakat saling mengingatkan pentingnya penggunaan masker. Baik bagi orang yang sehat, maupun bagi orang yang kurang sehat atau memiliki gejala Covid-19.

"Kita memakai masker untuk melindungi orang lain. Siapa tahu kita terinfeksi Covid-19 tapi tidak memiliki gejala. Jadi pakai masker supaya orang lain tidak tertular," tutur Wiku.

Wiku menambahkan, masyarakat dapat mengajak bahkan memberikan masker bersih kepada mereka yang belum memakai masker saat berada di luar rumah.

Masker sempat menjadi barang langka di pasaran setelah pemerintah mengumumkan kasus positif Covid-19 pertama kali. Saat ini masker dapat kembali diperoleh dengan mudah, namun Wiku mengatakan benda itu dapat dibuat sendiri di rumah masing-masing.

Syarat minimal masker kain yang direkomendasikan Wiku adalah berbahan katun, menggunakan tiga lapis kain, kemudian disesuaikan dengan bentuk wajah.

"Yang penting adalah menutup dagu, mulut, sampai pipi," papar Wiku.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia