Ganjar Pranowo Sampai Memohon Minta Warga Tak Tolak Jasad Pasien Covid-19

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menerima bantuan VTM sebanyak 1000 pcs untuk Jawa Tengah dari Lembaga Eijkman di Puri Gedeh pada Kamis (26/3/2020). - Bisnis - Alif Nazzala Rizqi
11 April 2020 02:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, SEMARANG - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo kembali meminta warga untuk tidak menolak jenazah pasien atau orang yang terjangkit virus corona (COVID-19).

Dalam video berdurasi kurang dari empat menit, Ganjar mengaku kaget mendengar kabar kembali terulangnya penolakan jenazah COVID-19 yang kali ini ada di Ungaran, Kabupaten Semarang.

"Ini kejadian yang kesekian kali, dan mohon maaf saya ingin mengajak bapak ibu mengunggah rasa kemanusiaan yang kita miliki," kata Ganjar, Jumat (10/4/2020).

Ganjar menuturkan warga tak perlu takut. Pasalnya proses pemulasaran jenazah COVID-19, telah diatur dengan mekanisme dan standar yang cukup ketat. Dengan demikian, ketika jenazah berada dikebumikan, dipastikan virus yang ada di dalamya tak akan menular.

"Dan yang seperti ditegaskan oleh para ahli kesehatan, ketika jenazah dikubur, virusnya akan mati karena inangnya telah mati," ujarnya.

Seperti diketahui, pemakaman seorang tenaga medis yang sebelumnya ikut berjuang menangani pasien COVID-19 di Semarang ditolak warga di salah satu daerah di Ungaran.

Padahal menurut Ganjar, tenaga medis ini telah berjasa besar karena berani mengambil risiko. Apalagi perawat dan dokter juga tak pernah menolak pasien.

"Saya mohon jangan ada penolakan jenazah COVID-19, di manapun itu," pintanya.

Sumber : Bisnis.com