Gelar Christmas Carol, Anies Ungkit Larangan Takbir Keliling di Era Ahok

Pohon Natal yang sedang dalam pengerjaan di areal Thamrin 10, Jakarta Pusat. - JIBI/Bisnis.com/Ria Theresia Situmorang
20 Desember 2019 06:47 WIB Feni Freycinetia Fitriani News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengunjungi titik pertunjukan paduan suara bertema Natal atau Christmas Carol di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat.

Anies yang didampingi beberapa ajudan, datang ke lokasi tersebut menggunakan sepeda. Dia mengungkapkan alasan Pemprov DKI menggelar Christmas Carol di 11 titik jelang perayaan Natal tahun ini.

"Ya, sekarang di Jakarta [saya] memberikan kesempatan ruang ketiga sebagai ruang untuk masyarakat berinteraksi. Kita memfasilitasi untuk kegiatan publik," katanya di kawasan Bundaran HI, Kamis (19/12/2019).

Bukan itu saja, Anies juga mengungkit kebijakan yang sempat ditetapkan oleh mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok).

Seperti diketahui, Ahok sempat melarang acara keagamaan, termasuk takbiran di jalan raya dilakukan oleh kelompok masyarakat.

"Dahulu bertakbiran keliling tidak boleh, sekarang kita berikan kesempatan untuk bertakbiran keliling. Ketika menjelang perayaan Natal bagi umat Nasrani, kita berikan juga untuk menyambut peringatan Hari Natal," imbuh Anies.

Menurutnya, kegiatan Christmas Carol merupakan langkah Pemprov DKI mendorong suasana persatuan, kesetaraan, dan kebersamaan di DKI Jakarta.

Seperti diketahui, Pemprov DKI akan menyulap 11 titik di Ibu Kota dengan ornamen Natal layaknya kota-kota besar di Eropa.

Ada dua bentuk acara yang bisa dinikmati warga. Pertama, warga dapat menikmati Christmas Carol, yakni penampilan sejumlah komunitas dan paduan suara mahasiswa yang membawakan alunan musik bernuansa Natal.

Para penampil bukan hanya berasal dari Jakarta, melainkan juga dari Tangerang dan Bandung, seperti UKUiki, Bluenotes Band, Enjoyable Choir, Mission Youth for Christ Choir (UPH), dan PSM UNPAR.

Ada 11 titik pertunjukan Christmas Carol di sepanjang Jalan Sudirman – MH. Thamrin dan stasiun MRT pada 18-20 Desember 2019, mulai pukul 17.00 – 19.00 WIB.

Kesebelas titik tersebut, yaitu depan Grand Hyatt, Terowongan Kendal, Taman Dukuh Atas, Depan Sampoerna, Depan FX Senayan, Depan Mayapada, Depan Panin (mulai Jumat), Stasiun MRT Bundaran HI, Stasiun MRT Istora, Stasiun MRT Blok M, dan Stasiun MRT Cipete Raya.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia