Advertisement

Hancurkan Jaringan Listrik Ukraina, Rusia Dituding Lakukan Kejahatan Perang

Nancy Junita
Minggu, 18 Desember 2022 - 11:17 WIB
Budi Cahyana
Hancurkan Jaringan Listrik Ukraina, Rusia Dituding Lakukan Kejahatan Perang Pembangkit listrik di pinggiran Chisinau, Moldova, pada 16 November 2022. Pemadaman listrik besar-besaran yang untuk sementara melanda lebih dari setengah lusin kota di Moldova minggu ini setelah pengeboman besar-besaran Rusia di Ukraina. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Tembakan 60 rudal Rusia ke sejumlah wilayah di Ukraina pada Jumat (16/12/2022) membuat jaringan listrik rusak dan berbuntut pemadaman. Prancis dan Uni Eropa menyebut serangan itu sebagai kejahatan perang.

Bukan hanya itu, serangan mematikan Rusia kemarin juga berdampak pada putusnya listrik ke rumah sakit, sistem pemanas dan infrastruktur penting lainnya.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Akibatnya, sebagian besar rakyat Ukraina kini hidup dalam kegelapa, dan hidup dalam suhu dingin.

Pada hari ini, Sabtu (17/12/2022), Ukraina bekerja keras untuk memulihkan jaringan listrik yang rusak .

Di Ibu Kota, Kiev, wali kota setempat mengatakan hanya sepertiga penduduk yang memiliki pemanas atau air, orang-orang yang mengenakan mantel musim dingin berdesakan di stasiun metro bawah tanah setelah sirene serangan udara berbunyi pada pagi hari.

"Saya bangun, saya melihat sebuah roket di langit," kata warga Kyiv, Lada Korovai, 25 tahun.

Penyedia energi nasional Ukraina memberlakukan pemadaman darurat, akibat sistem kehilangan lebih dari setengah kapasitasnya setelah serangan menargetkan "jaringan tulang punggung dan fasilitas pembangkit".

Ukrenergo memperingatkan tingkat kerusakan di utara, selatan dan tengah negara butuh waktu lebih lama untuk memulihkan pasokan daripada setelah serangan sebelumnya.

"Prioritas akan diberikan kepada infrastruktur kritis: rumah sakit, fasilitas suplai air, fasilitas suplai panas, pabrik pengolahan limbah," kata Ukrenergo dalam sebuah pernyataan Jumat (16/12/2022).

Menjelang sore, kota kedua Kharkiv telah memulihkan listrik ke lebih dari setengah penduduknya, sambil berharap jaringan listrik beroperasi penuh pada tengah malam.

Setelah serangkaian kekalahan medan perang yang memalukan, Rusia sejak Oktober telah melakukan serangan udara terhadap apa yang dikatakan Moskow sebagai fasilitas terkait militer.

Tetapi Prancis dan Uni Eropa mengatakan penderitaan yang ditimbulkan, rakyat Ukraina hidup dalam “pembekuan” merupakan kejahatan perang, dan menyebut menyebut pengeboman itu "biadab".

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Jadwal KRL Jogja-Solo Kamis 9 Februari 2023

Jogja
| Kamis, 09 Februari 2023, 03:17 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement