Advertisement

Badai Matahari Terjang Bumi pada 20 Januari 2022, Begini Penampakannya

Mia Chitra Dinisari
Minggu, 23 Januari 2022 - 15:27 WIB
Budi Cahyana
Badai Matahari Terjang Bumi pada 20 Januari 2022, Begini Penampakannya Badai matahari 20 Januari 2022 - NASA

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Badai Matahari terjadi pada 20 Januari 2022. NASA merilis rekaman menakjubkan dari suar yang kuat yang keluar dari Matahari.

Semburan energi tampak seperti kilatan cahaya terang di wilayah kanan atas bintang masif, yang oleh badan antariksa Amerika diklasifikasikan sebagai suar tingkat M5.5 - atau cukup kuat.

Suar dilepaskan sekitar 1:01 EST dan ditangkap oleh Solar Dynamics Observatory (SDO), yang mengamati matahari terus-menerus.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Dilansir dari Daily Mail, Solar Dynamics Observatory NASA memantau matahari dengan armada pesawat ruang angkasa yang mempelajari segala sesuatu mulai dari atmosfernya hingga partikel dan medan magnet di ruang sekitar Bumi.

"Suar Matahari adalah semburan energi yang kuat. Suar dan letusan Matahari dapat memengaruhi komunikasi radio, jaringan listrik, sinyal navigasi, dan menimbulkan risiko bagi pesawat ruang angkasa dan astronot," NASA berbagi dalam sebuah pernyataan.

Flare kelas M adalah tipe tertinggi kedua di belakang flare kelas X, yang dapat mencapai hingga X20, mewakili peristiwa flare matahari yang ekstrim.

Cuaca luar angkasa yang ekstrem, atau badai matahari, terjadi ketika matahari mengeluarkan plasma panas mendidih dalam bentuk jilatan api matahari dan angin.

Meskipun sebagian besar badai matahari biasanya tidak berbahaya, badai matahari yang cukup besar dapat menimbulkan efek bencana.

Suar matahari hari Jumat, bagaimanapun, tidak sekuat yang lain dipancarkan dari matahari kita di masa lalu - yang diamati pada tahun 1582 disebut sebagai 'api besar.'

Advertisement

Ledakan energi tampak seperti kilatan cahaya terang di wilayah kanan atas bintang masif, yang oleh badan antariksa Amerika diklasifikasikan sebagai suar tingkat M5.5 - atau cukup kuat

Suar itu sebenarnya terlihat di lebih dari lusinan kota di seluruh Eropa dan Asia, dan laporan saksi mata dari peristiwa tersebut baru terungkap pada April 2021.

Para ilmuwan di Cornell University menemukan laporan tentang 'tampilan merah menyala di langit' yang berlangsung selama tiga hari, sementara yang lain mengatakan 'sinar api muncul di atas kastil yang mengerikan dan menakutkan.'

Advertisement

Orang-orang saat ini tidak menyadari bahwa peristiwa itu adalah badai matahari besar, tetapi para astronom modern menggunakan badai untuk membantu memprediksi aktivitas matahari di masa depan.

Badai matahari yang menghantam Bumi pada tanggal 8 Maret 1582 sebanding dengan yang terjadi pada tahun 1909 dan 1989, yang menunjukkan bahwa itu adalah 'kejadian sekali dalam satu abad dan' satu atau dua dapat diperkirakan terjadi pada abad ke-21,' kata para ahli.

Jika badai matahari intens serupa menghantam dunia modern kita, itu akan menyebabkan kerusakan miliaran dolar dan melumpuhkan jaringan listrik di seluruh dunia.

Pero Ruiz Soares, seorang saksi mata badai matahari tahun 1582, menulis: 'Semua bagian langit itu tampak terbakar dalam nyala api; sepertinya langit sedang terbakar.'

Advertisement

Badai matahari, atau aktivitas matahari, dapat dibagi menjadi empat komponen utama yang dapat berdampak pada Bumi:

Solar flare: Ledakan besar di atmosfer matahari. Suar ini terbuat dari foton yang bergerak keluar langsung dari lokasi suar. Suar matahari berdampak pada Bumi hanya jika terjadi di sisi matahari yang menghadap Bumi.

Coronal Mass Ejections (CME's): Awan besar plasma dan medan magnet yang meletus dari matahari. Awan ini dapat meletus ke segala arah, dan kemudian berlanjut ke arah itu, menembus angin matahari. Awan ini hanya menimbulkan dampak ke Bumi saat diarahkan ke Bumi.

Advertisement

Aliran angin matahari berkecepatan tinggi: Ini berasal dari lubang koronal di matahari, yang terbentuk di mana saja di matahari dan biasanya hanya ketika mereka lebih dekat ke ekuator matahari, angin berdampak pada Bumi.

Partikel energi surya: Partikel bermuatan energi tinggi yang diperkirakan dilepaskan terutama oleh guncangan yang terbentuk di depan lontaran massa koronal dan semburan matahari. Ketika awan CME menembus angin matahari, partikel energi matahari dapat diproduksi dan karena mereka bermuatan, mereka mengikuti garis medan magnet antara Matahari dan Bumi. Hanya partikel bermuatan yang mengikuti garis medan magnet yang memotong Bumi yang akan berdampak.

Meskipun ini mungkin tampak berbahaya, astronot tidak dalam bahaya langsung dari fenomena ini karena orbit misi berawak yang relatif rendah.

Namun, mereka harus khawatir tentang paparan kumulatif selama perjalanan ruang angkasa.

Advertisement

Suar matahari dapat merusak satelit dan memiliki biaya keuangan yang sangat besar.

Partikel bermuatan juga dapat mengancam penerbangan dengan mengganggu medan magnet bumi.

Suar yang sangat besar bahkan dapat menciptakan arus di dalam jaringan listrik dan melumpuhkan pasokan energi.

Ketika Coronal Mass Ejections menyerang Bumi, mereka menyebabkan badai geomagnetik dan meningkatkan aurora.

Advertisement

Mereka dapat mengganggu gelombang radio, koordinat GPS, dan membebani sistem kelistrikan.

Aliran energi yang besar dapat mengalir ke jaringan listrik bertegangan tinggi dan merusak trafo secara permanen.

Ini bisa mematikan bisnis dan rumah di seluruh dunia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Respons Tragedi Kanjuruhan, Mahasiswa Gelar Aksi di Halaman Polda DIY, Ini Tuntutan Mereka

Sleman
| Kamis, 06 Oktober 2022, 11:17 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement