Perjuangan Ratri/Khalimatus Akhiri Puasa Emas Indonesia di Paralimpiade

Paralimpiade Tokyo 2020 - Antara
05 September 2021 08:47 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Leani Ratri Oktila/Khalimatus Sadiyah akhirnya berhasil mengakhiri puasa emas Indonesia selama empat dekade di ajang Paralimpiade.

Leani/Khalimatus yang datang sebagai unggulan pertama mengalahkan unggulan kedua asal China Cheng Hefang/Ma Huihui dalam dua gim langsung 21-18, 21-12 pada partai final cabang para-badminton nomor ganda putri SL3-SU5 di Yoyogi National Stadium, Sabtu, dan memastikan medali emas pertama tim Merah Putih di Paralimpiade Tokyo.

Medali emas itu sekaligus menjadi yang pertama untuk Merah Putih sejak Paralimpiade Arnhem 1980 di Belanda. Kala itu, tim Indonesia membawa pulang dua emas lewat Yan Soebiyanto pada cabang lawn bowls dan R. S. Arlen pada angkat besi.

Emas yang dipersembahkan Leani/Khalimatus di Tokyo 2020 itu pun tak hanya mengulang kisah indah 41 tahun silam, tetapi juga menjadi awal kesuksesan Indonesia pada cabang para-badminton yang baru pertama kali dipertandingkan di ajang Paralimpiade.

Perjalanan panjang berhasil dilewati Leani/Khalimatus sebelum akhirnya menyumbang emas pertama untuk Indonesia di Tokyo 2020. Tantangan lebih besar dihadapi oleh Leani yang turun di tiga nomor, yakni ganda putri SL3-SU5 bersama Khalimatus, ganda campuran SL3-SU5 bersama Hary Susanto, dan tunggal putri SL4.

Turun di tiga nomor berpengaruh terhadap jadwal pertandingan yang bakal lebih padat serta waktu istirahat yang minim. Leani tercatat telah menjalani 10 pertandingan sejak para-badminton dimulai pada 1 September. Tak hanya itu, ia bahkan sempat melakoni tiga sampai empat laga sekaligus dalam sehari.

Pada hari kedua cabang para-badminton dipertandingkan pada 2 September misalnya, Leani harus menjalani tiga pertandingan beruntun pada babak penyisihan grup.

Laga diawali pada nomor ganda putri dengan melawan wakil Thailand Nipada Saensupa/Chanida Srinavakul, lalu melawan rekan senegara Khalimatus Sadiyah pada nomor tunggal putri, sebelum ditutup dengan menghadapi wakil Jerman pada sektor ganda campuran bersama Hary Susanto.

Meski jeda antarlaga relatif singkat, namun atlet berusia 30 tahun itu tetap memperlihatkan dominasinya dengan memenangi seluruh laga tersebut dalam dua gim.

Pada 3 September, Leani harus menjalani dua laga dalam sehari. Bersama dengan Khalimatus, Leani menang mudah atas wakil tuan rumah Noriko Ito/Ayako Suzuki dengan skor 21-4, 21-8. Ia kembali menang atas pemain Prancis Faustine Noel 21-12, 21-6 pada sektor tunggal putri SL4 dan memastikan satu tempat di semifinal.

Jadwal semakin padat pada hari ini, Sabtu. Sebelum memastikan emas di sektor ganda putri, Leani terlebih dahulu harus menjalani tiga pertandingan semifinal sekaligus dalam sekali terbit matahari.

Pemain peringkat satu dunia itu bahkan harus bertarung empat kali berturut-turut pada hari ini seusai Leani/Khalimatus menang atas wakil Prancis Noel/Lenaig Morin 21-9, 21-15 pada semifinal ganda putri yang berlangsung pada pagi harinya.

Leani pun masih harus bertahan di Stadion Yoyogi setidaknya sampai pukul 20.00 waktu setempat untuk melanjutkan pertandingan partai puncak ganda putri melawan unggulan kedua asal China Cheng Hefang/Ma Huihui.

Di tengah energinya yang jelas pasti terkuras lebih banyak daripada rekan-rekannya, namun “Ratu” para-bulutangkis itu dengan tekad yang kuat nyatanya mampu menguasai Stadion Yoyogi hari itu dan mempersembahkan sekeping emas untuk Merah Putih.

Esok Minggu, Leani berpeluang menambah perolehan medali emas Indonesia karena dia masih akan bertanding pada laga perebutan emas untuk nomor tunggal putri SL4 dan ganda campuran SL3-SU5 bersama Hary Susanto.

Pada tunggal putri, Leani sudah dinanti wakil China Cheng Hefang, sedangkan di ganda campuran, Leani/Hary akan berjumpa wakil Prancis Lucas Mazur/Faustine Noel.

Sumber : Antara